Startup Game Seluler Turki Menentang Gejolak Ekonomi Hingga Mencapai $ 2,75 Miliar

Startup Game Seluler Turki Menentang Gejolak Ekonomi Hingga Mencapai $ 2,75 Miliar – Investor bertaruh kisah sukses besar berikutnya dalam permainan akan keluar dari Turki, bahkan ketika negara itu mengalami krisis ekonomi yang brutal.

Startup Game Seluler Turki Menentang Gejolak Ekonomi Hingga Mencapai $ 2,75 Miliar

Pengembang game seluler yang berbasis di Istanbul, Dream Games, telah mengumpulkan $255 juta dalam putaran pendanaan baru, kata perusahaan itu kepada CNBC. Investor sekarang menilai perusahaan sebesar $2,75 miliar, hampir tiga kali lipat dari $1 miliar yang nilainya hanya enam bulan lalu dalam rangkaian penggalangan dana terakhirnya.

Baca Juga : Turki Memiliki Pesan untuk Penghancur Wall Street Tentang Inflasi

Suntikan tunai dipimpin oleh Index Ventures, yang pertama kali mendukung perusahaan pada Februari 2021. Investor lama Makers Fund, IVP, Kora dan Balderton Capital juga berpartisipasi dalam putaran tersebut, sementara BlackRock bergabung sebagai investor baru.

Game seluler — dan teknologi secara lebih luas — terbukti menjadi titik terang dalam lanskap ekonomi yang sebaliknya neraka di Turki. Orang Turki menghadapi kenaikan harga di tengah anjloknya nilai lira – mata uang tersebut telah jatuh lebih dari 40% terhadap dolar AS pada tahun lalu. Beberapa penurunan ini dipicu oleh ketegangan geopolitik, di samping defisit perdagangan Turki yang berlebihan dan utang yang meningkat. Tetapi investor mengatakan situasi itu diperburuk oleh kebijakan moneter yang tidak ortodoks, dengan bank sentral memangkas suku bunga secara agresif atas perintah Presiden Recep Tayyip Erdogan.

Teknologi Turki menjadi global

Dream Games didirikan pada tahun 2019 oleh mantan eksekutif di Peak Games, perusahaan rintisan game seluler lain yang diakuisisi oleh Zynga seharga $1,8 miliar . Zynga kemudian setuju untuk diambil alih oleh Take-Two Interactive dalam kesepakatan senilai $12,7 miliar. Turki sekarang menjadi rumah bagi beberapa perusahaan rintisan teknologi paling berharga di dunia, dengan perusahaan e-commerce Trendyol senilai $ 16,5 miliar dan perusahaan rintisan bahan makanan online Getir senilai $ 7,7 miliar .

Soner Aydemir, salah satu pendiri dan CEO Dream Games, telah membangun bisnis yang bahkan lebih berharga daripada usaha sebelumnya. Dia mengatakan keberhasilan Peak Games dan perusahaan Turki lainnya telah membantu mendorong minat investor pada industri teknologi yang sedang berkembang di negara itu.

“Di Turki, kami memiliki ribuan anak muda berbakat,” kata Aydemir kepada CNBC dalam sebuah wawancara. “Game seluler memberi mereka kesempatan untuk menjangkau audiens global untuk pertama kalinya.”

Dalam nada yang sama, Getir telah memperluas jangkauannya di luar Turki ke pasar lain seperti Inggris dan Amerika.

Aydemir mengatakan Dream Games tidak terlalu terpengaruh oleh volatilitas dalam mata uang lokal karena “99% pendapatan kami berasal dari luar Turki.” Perusahaan juga menjaga karyawannya, tambahnya, menawarkan gaji “kompetitif” dibandingkan dengan perusahaan lain.

“Setidaknya ada satu perusahaan digital di Turki yang bernilai lebih dari $10 miliar, jadi ini jelas merupakan sumber talenta hebat untuk waktu yang lama,” Stephane Kurgan, mitra di Index Ventures yang memimpin investasi di Dream Games, mengatakan kepada CNBC .

Terinspirasi oleh Pixar

Dream Games merilis judul pertamanya, sebuah game puzzle bernama Royal Match, pada Maret tahun lalu. Game ini melihat pemain mencocokkan ubin dengan berbagai warna sampai mereka mendapatkan poin yang cukup untuk maju ke level berikutnya, mirip dengan King’s Candy Crush Saga milik Activision dan Toon Blast dari Peak Games, yang telah dikerjakan Aydemir sebelum meninggalkan perusahaan.

Royal Match baru-baru ini masuk ke dalam lima besar game seluler terlaris di App Store Apple di AS, menurut data dari App Annie. Sekarang dimainkan oleh 13 juta orang setiap bulan dan menghasilkan sekitar $31 juta pendapatan bersih bulanan setelah Apple dan Google melakukan pemotongan transaksi dalam aplikasi.

Ke depan, Dream Games berencana untuk terus mengembangkan Royal Match dan mulai mengerjakan judul baru akhir tahun ini. “Kita harus memperluas audiens kita,” kata Aydemir. “Untuk melakukan itu kita harus membuat banyak judul.”

Pendiri Dream Games ini mengaku mendapat banyak inspirasi dari studio animasi Pixar Disney . “Kami tidak seperti perusahaan game pada umumnya yang berfokus pada audiens game,” katanya. “Kami menargetkan hampir semua orang di dunia.” “Viralitas dan monetisasi” adalah kunci untuk membangun perusahaan game mobile, kata Kurgan dari Index Ventures kepada CNBC. Kurgan sebelumnya adalah chief operating officer di King.

Pembelian Zynga oleh Take-Two Interactive senilai hampir $13 miliar “menyoroti pertumbuhan game seluler,” tambahnya. Seluler adalah segmen dengan pertumbuhan tercepat dari industri video game senilai $180 miliar, mencakup lebih dari 50% dari seluruh pasar. Ini bukan pertama kalinya Index membuat taruhan besar pada game. Perusahaan juga telah berinvestasi di perusahaan seperti Roblox , King dan Supercell, yang sekarang dimiliki oleh raksasa teknologi China Tencent .

Lira Turki menghadapi tahun baru yang sulit karena inflasi mencapai level tertinggi 19 tahun dan bisa naik lebih tinggi Lira Turki jatuh lagi semalam karena meningkatnya kekhawatiran inflasi, dengan pasar menunjukkan sedikit kepercayaan pada janji Presiden Recep Tayyip Erdogan bahwa gejolak ekonomi terburuk negara itu telah berakhir.

Inflasi di negara berpenduduk 84 juta itu mencapai level tertinggi 19 tahun sebesar 36,1% untuk Desember, tertinggi dalam semua masa jabatan Erdogan sebagai presiden. Dan para ekonom memperingatkan itu masih bisa naik, berkat kebijakan Erdogan yang tidak ortodoks untuk memotong dan menolak menaikkan suku bunga, alat standar yang digunakan oleh pembuat kebijakan moneter untuk mendinginkan kenaikan biaya dan memperkuat mata uang lokal.

Lira diperdagangkan pada 13,36 terhadap dolar pada Rabu pagi pukul 11 ??pagi di Istanbul, sudah menghadapi awal yang sulit untuk tahun baru setelah kehilangan sekitar 45% nilainya terhadap greenback sejak awal 2021, yang merupakan tahun terburuknya. dalam dua dekade.

Erdogan bulan lalu mengungkapkan rencana penyelamatan baru untuk meningkatkan mata uang tanpa menaikkan suku bunga, yang pada dasarnya memerlukan perlindungan deposan lokal terhadap volatilitas pasar dengan membayar selisihnya jika penurunan lira terhadap mata uang keras melampaui suku bunga bank. Kritikus mengatakan rencana ini tidak berkelanjutan, selanjutnya akan menguras cadangan FX Turki yang sudah rendah, dan pada dasarnya merupakan satu kenaikan suku bunga tersembunyi yang besar.

“Kami telah melihat berkali-kali, terutama di pasar negara berkembang – investor asing menjual mata uang, investor lokal menjual mata uang ketika mereka berpikir kebijakan suku bunga agak aneh,” Christopher Payne, kepala ekonom di Peninsula Real yang berbasis di Dubai. Estate Management, mengatakan kepada CNBC pada hari Selasa. “Hasil dari runtuhnya mata uang adalah inflasi. Dan benar-benar tidak ada cara untuk menghindarinya.”

Harga barang konsumsi melonjak

Harga makanan dan minuman di Turki naik 44% tahun ke tahun, dan harga konsumen naik 13,58% di bulan Desember saja, menurut Institut Statistik Turki. Beberapa ekonom memperkirakan inflasi mencapai 50% pada akhir kuartal pertama 2022 jika kebijakan moneter Turki—yang dipandang sangat kurang independensi dan dikendalikan oleh Erdogan—tidak dibalik. Goldman Sachs melihatnya akan di atas 40% untuk sebagian besar tahun mendatang. Erdogan, sementara itu, mengatakan dia “sedih” dengan lonjakan dramatis dalam inflasi.

Tetapi presiden terus menepis kekhawatiran, mengatakan pada hari Selasa dari Ankara bahwa kenaikan harga “berlebihan” adalah “duri” dan “kerikil” di jalan Turki, dan bahwa pemerintahnya akan menyingkirkan “gelembung” inflasi. Erdogan menambahkan bahwa dia bertekad untuk menempatkan Turki di 10 ekonomi teratas dunia. Mata uang negara itu bernasib terburuk dari semua mata uang pasar berkembang pada tahun 2021.

“Menutup diri dari dunia luar, dan memaksakan kontrol modal, bukanlah sesuatu yang akan dilakukan Turki sebagai ekonomi pengekspor,” kata Payne, merujuk pada langkah-langkah yang diberlakukan beberapa negara berkembang dalam situasi serupa. “Tidak ada jalan keluar dari fakta ekonomi yang satu ini,” katanya. “Apakah Presiden Erdogan akan berubah pikiran—atau bagaimana dia akan berubah pikiran dan membuktikan bahwa dia benar selama ini—adalah hal menarik yang akan kita saksikan.”

Take-Two Interactive untuk membeli pembuat FarmVille Zynga seharga $12,7 miliar

Take-Two Interactive mengatakan membeli perusahaan game mobile Zynga seharga $12,7 miliar dengan campuran uang tunai dan saham, menandai akuisisi blockbuster terbaru dalam serangkaian kesepakatan besar di industri video game.

Perusahaan mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka akan mengakuisisi semua saham Zynga yang beredar dengan harga masing-masing $9,86, sebuah premi 64% dari harga penutupan Zynga pada hari Jumat. Saham Zynga meroket hingga ditutup naik 40% pada hari Senin, sementara Take-Two ditutup turun 13%.

Take-Two mengatakan pemegang saham Zynga akan menerima $3,50 tunai dan $6,36 saham Take-Two untuk setiap saham Zynga yang beredar pada penutupan transaksi. Kesepakatan itu, yang tunduk pada persetujuan peraturan dan pemegang saham, diharapkan akan ditutup pada 30 Juni 2022.

“Kami mencoba membangun bisnis dalam jangka waktu yang sangat lama,” CEO Take-Two Strauss Zelnick mengatakan kepada “ Squawk on the Street” CNBC pada hari Senin. “Kami telah memperhatikan untuk menciptakan nilai bagi para pemain kami, untuk kolega kami dan untuk pemegang saham kami, dan itu berhasil dalam jangka waktu yang sangat lama.”

Take-Two mengatakan kesepakatan itu memberi Zynga nilai perusahaan tersirat sebesar $ 12,7 miliar. Secara ekuitas, nilai pasar Zynga akan mendekati $11 miliar, menurut perhitungan CNBC. Nilai dapat berubah tergantung pada fluktuasi harga saham Take-Two. Take-Two mengatakan bagian dari kesepakatan akan didanai oleh $2,7 miliar dalam pembiayaan dari JPMorgan. Sisanya akan berasal dari kas di neraca dan hasil penerbitan utang baru.

Terkenal karena seri FarmVille-nya, Zynga awalnya berkembang di Facebook , pada satu titik menjadi pengembang aplikasi paling sukses di platform. Pada tahun-tahun berikutnya, Zynga mengalihkan fokusnya ke seluler, dengan harapan dapat memanfaatkan pertumbuhan eksplosif di era smartphone.

Sementara perusahaan dipandang sebagai penerima manfaat utama dari tren tinggal di rumah yang disebabkan oleh Covid-19 , harga sahamnya telah turun hampir 38% pada tahun lalu, dengan beberapa investor mempertanyakan apakah booming game pandemi memiliki kaki dalam jangka panjang.

Michael Pachter, direktur pelaksana penelitian ekuitas di Wedbush Securities, mengatakan akuisisi itu adalah “langkah yang solid.” Dia memiliki target harga $15 untuk saham Zynga, jauh lebih tinggi dari penawaran Take-Two.

“Take-Two akan melihat percepatan bisnis selulernya, termasuk mengambil merek yang sudah ada dan mengubahnya menjadi waralaba seluler,” kata Pachter kepada CNBC melalui email Senin. Dia mengharapkan Take-Two untuk mengambil pendekatan “lepas tangan” untuk mengelola perusahaan gabungan, yang akan dipimpin oleh Zelnick.

Meskipun FarmVille adalah permainan Zynga yang paling terkenal, ia telah menerbitkan beberapa judul terkenal lainnya termasuk CSR Racing, Empires & Puzzles, dan Harry Potter: Puzzles & Spells, yang didasarkan pada Warner Bros.’ Waralaba Harry Potter.

Take Two, yang dikenal dengan Grand Theft Auto dan konsol blockbuster serta waralaba PC lainnya, berharap dapat memanfaatkan pertumbuhan game seluler yang berkelanjutan, yang menyumbang lebih dari setengah dari seluruh industri video game.

Take-Two, yang melaporkan $6,1 miliar dalam pemesanan bersih dalam 12 bulan yang berakhir 30 September 2021, mengatakan mereka mengharapkan seluler untuk terdiri lebih dari 50% dari pemesanan bersihnya di tahun fiskal berikutnya, naik dari 12% pada tahun fiskal 2022. Perusahaan mendefinisikan pemesanan bersih sebagai “jumlah bersih produk dan layanan yang dijual secara digital atau dijual secara fisik” selama periode tertentu.

Zelnick mengatakan dia mengharapkan kesepakatan untuk menciptakan $ 100 juta dalam sinergi biaya tahunan dalam dua tahun pertama setelah penutupan dan potensi pemesanan bersih setidaknya $ 500 juta dari waktu ke waktu. Kesepakatan itu mengikuti serangkaian upaya konsolidasi dalam industri video game senilai $ 180 miliar.

Microsoft membeli Bethesda , perusahaan di balik waralaba Fallout dan The Elder Scrolls, senilai $7,5 miliar pada tahun 2020, sementara Electronic Arts mengakuisisi pengembang game balap Inggris Codemasters seharga $1,2 miliar pada akhir tahun itu. Pada tahun 2021, Tencent mengumumkan kesepakatan untuk membeli studio game Inggris Sumo Group , serta Turtle Rock Studios, pencipta game zombie Back4Blood yang berbasis di AS.