Produsen dan Eksportir Turki Melihat Peluang Besar di Afrika

Produsen dan Eksportir Turki Melihat Peluang Besar di Afrika – Pusat Perdagangan Afrika membantu perusahaan Turki memperluas jejak mereka di Afrika, kata pendiri pusat tersebut, seraya menambahkan bahwa mereka bertujuan untuk menjadikan Turki salah satu kontributor utama dalam perjalanan industrialisasi Afrika.

Produsen dan Eksportir Turki Melihat Peluang Besar di Afrika

portturkey – Sekitar 280 produsen dan eksportir dari Turki datang bersama dengan hampir 1.000 pengusaha dari Afrika, menarik perhatian 1,5 miliar penduduknya dan potensi impor tahunan lebih dari $1 triliun, pada Forum Kerjasama Antar Sektor Dunia keenam yang diadakan di ibu kota Ankara, Rabu.

Baca Juga : Jet Abramovich mendarat di Turki setelah oligarki Rusia terlihat di Israel

Perwakilan Afrika dari 741 perusahaan dari 41 negara, yang merupakan 82% dari populasi negara itu, menghadiri acara tersebut, kata pendiri Pusat Perdagangan Afrika Utku Bengisu kepada Anadolu Agency (AA).

“Ada lebih dari 300 zona industri terorganisir di Turki. Titik yang telah dicapai industri kami dalam 20 tahun terakhir tidak dapat disangkal. Kami telah membuat langkah besar. Kami juga memproduksi produk berteknologi tinggi. Kami ingin menjadi negara yang membuat kontribusi untuk perjalanan industrialisasi Afrika dengan berbagi pengalaman ini dengan mereka,” katanya. Menggarisbawahi bahwa populasi Nigeria adalah 220 juta dan akan mencapai 840 juta pada tahun 2100, Bengisu menambahkan Turki ingin menjadi bagian dari transformasi industri di mana ia juga akan memproduksi dan mengembangkan perdagangan regional dengan pikiran dan visi strategis untuk masa depan.

Mengekspresikan bahwa tujuan utama organisasi adalah untuk memahami “kebijakan Afrika” yang sering ditekankan oleh Presiden Recep Tayyip Erdoğan dan untuk membuat perusahaan Turki mengubah rute mereka ke Afrika dengan motivasi yang sama, Bengisu berkata, “Kami ingin menyediakan jaringan baru untuk ini.” “Kalau kita lihat impor dari Afrika, kita lihat China, Uni Emirat Arab (UEA), India, Afrika Selatan dan negara-negara Uni Eropa memiliki andil yang sangat besar. generasi kelas ekonomi Afrika, yaitu para pedagang, untuk terus-menerus menjual barang-barang itu di pasar,” kata Bengisu sambil menunjukkan bahwa mereka mengundang pengusaha Afrika untuk memiliki barang-barang Turki sebagai opsi baru di atas meja.

Mengacu pada sejarah organisasi dan kontribusinya terhadap perusahaan, Bengisu mengatakan bahwa mereka mengadakan acara pertama pada tahun 2017 di provinsi Antalya selatan. Menyatakan bahwa mereka bertujuan untuk menarik produsen yang tidak pernah bekerja satu sama lain di Turki dan Afrika untuk menciptakan kerangka kerja untuk masa depan pada waktu itu, Bengisu mengatakan: “Delegasi pertama kami datang dari Sierra Leone. Pada saat itu, volume perdagangan kami dekat. ke nol. Setiap tahun, kami membuat kemajuan, bahkan selama pandemi COVID-19. Salah satu perusahaan kami dari Izmir menjual 62 kontainer barang ke Sierra Leone.”

“Saat ini Turki menempati urutan keenam dalam impor negara ini dengan pangsa 6,5%. Inilah manfaat forum ini: Menyatukan perusahaan Turki yang belum pernah ke Afrika dan menciptakan cakrawala produk Turki bagi para pedagang Afrika yang belum pernah membeli barang-barang Turki,” tambahnya. Menjelaskan bahwa perusahaan furnitur yang berpartisipasi dalam forum pertama kali membuka kantor di luar negeri di Ethiopia dan meningkatkan jumlah kantornya menjadi enam selama bertahun-tahun, Bengisu mengatakan bahwa perusahaan tersebut mengangkut mesinnya dari Turki ke Ethiopia untuk memproduksi furnitur. Menyatakan bahwa banyak pengusaha ingin berinvestasi di Afrika, Bengisu mengatakan: “Populasi Afrika meningkat. Anda tidak dapat memberi makan populasi ini hanya dengan membeli.”

Ekspansi Afrika dalam pertahanan

Sementara itu, ekspor pertahanan Turki ke negara-negara Afrika dalam dua bulan pertama tahun ini melonjak 608% dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya, berkontribusi terhadap total ekspor pertahanan yang mencapai rekor $138,6 juta pada periode tersebut. Sektor, yang membentuk kembali pasar ekspor dengan perkembangan dan pameran global, juga terus memperdalam hubungannya melalui perjanjian kerja sama industri pertahanan yang ditandatangani dengan lebih dari 25 negara Afrika, termasuk Niger, Rwanda, Senegal, Kongo, Mali, dan Nigeria. Sementara negara-negara Afrika adalah pasar ekspor terbesar kelima dalam 11 bulan pertama tahun 2021, mereka naik ke peringkat kedua setelah Amerika Utara, yang mengekspor $141 juta dalam dua bulan pertama tahun ini.

Perkembangan dan pameran global membuka jalan bagi ekspor di bidang pertahanan. Sektor ini bertujuan untuk lebih memperkuat jaringan ekspornya di negara-negara sekitarnya dengan berpartisipasi dalam Pameran Dirgantara dan Pertahanan Afrika di Afrika Selatan pada 21-25 September. Minat yang besar dari perusahaan-perusahaan Afrika di pameran pada tahun 2021 dan 2022 membawa serta harapan peningkatan ekspor. Burkina Faso adalah salah satu negara yang menarik perhatian dengan peningkatan ekspornya, dengan $386.000 dalam dua bulan pertama tahun lalu menjadi $83,2 juta pada periode yang sama tahun ini.