Berita, Bisnis

Turki Memiliki Pesan untuk Penghancur Wall Street Tentang Inflasi

Turki Memiliki Pesan untuk Penghancur Wall Street Tentang Inflasi – Kepala keuangan Turki yang baru diangkat mengatakan inflasi negara itu akan mencapai puncaknya beberapa bulan sebelumnya dan pada tingkat yang jauh lebih rendah dari yang diperkirakan oleh bank-bank top Wall Street.

Turki Memiliki Pesan untuk Penghancur Wall Street Tentang Inflasi

portturkey – Setelah pergerakan lira memicu inflasi tercepat dalam hampir dua dekade, Menteri Keuangan dan Keuangan Nureddin Nebati menyusun agenda yang menyoroti harga dan menghilangkan sebagian panas politik dari bank sentral.

Baca Juga : Turki Merombak Kondisi Kewarganegaraan Dalam Upaya Mendukung Lira

Pertumbuhan harga konsumen tidak akan meningkat setelah bulan ini dan sebagian besar akan tetap datar sampai peningkatan musiman dalam biaya makanan menyebabkan perlambatan umum di musim panas, kata Nebati dalam sebuah wawancara Kamis.

Skenario ini mungkin tampak tidak masuk akal setelah lira kehilangan sebanyak setengah nilainya dalam tiga bulan dan dengan suku bunga yang disesuaikan dengan harga kemungkinan akan tertahan jauh di bawah nol untuk bulan-bulan mendatang.

Ini juga merupakan pandangan yang terbang dalam menghadapi meningkatnya pesimisme dari orang-orang seperti JPMorgan Chase & Co. dan Goldman Sachs Group Inc., yang ekonomnya memperkirakan krisis mata uang tahun lalu dapat mengirim inflasi melampaui 50% pada paruh pertama — itu berakhir tahun lalu sebesar 36% — dan memperkirakan sedikit kelegaan sampai nanti pada tahun 2022.

Ketika didorong ke arah kebijakan bank sentral jangka pendek, Nebati hanya mengatakan bahwa “kita perlu menunggu dan melihat apa yang terjadi pada Januari, Februari, dan Maret.” Pertemuan kebijakan bank berikutnya dijadwalkan pada 20 Januari.

Turki Berjanji untuk Mengakhiri Pemotongan Suku Bunga Setelah Pengurangan Keempat Berturut-turut

Dalam wawancara pertamanya dengan outlet berita asing sejak diangkat menjadi tsar keuangan bulan lalu, Nebati menangkap evolusi program ekonomi baru yang diresmikan akhir tahun 2021 oleh Presiden Recep Tayyip Erdogan. Tujuan yang dinyatakan Erdogan adalah untuk meningkatkan pertumbuhan dan membebaskan ekonomi dari beban suku bunga yang lebih tinggi yang katanya dikenakan pada Turki oleh “para baron keuangan global.”

Prioritas utama Kementerian Keuangan dalam beberapa pekan terakhir adalah membendung penurunan lira setelah Erdogan mengguncang pasar. Tindakan darurat bulan lalu di bawah pengawasan Nebati – termasuk program pemerintah untuk melindungi tabungan lira dari penurunan mata uang – membawa tingkat stabilitas ke pasar.

“Yang perlu kita fokuskan saat ini adalah inflasi,” kata Nebati. “Kami tidak memiliki masalah dengan nilai tukar. Itu ada di jalurnya sendiri.” Pria berusia 58 tahun itu adalah wakil Berat Albayrak, menantu Erdogan yang menjabat sebagai tsar ekonomi Turki selama lebih dari dua tahun hingga tiba-tiba mengundurkan diri pada November 2020.

Keluarga Nebati memiliki bisnis tekstil dan menteri memiliki kursi dewan di Musiad, sebuah kelompok bisnis yang secara historis memiliki hubungan dekat dengan partai-partai Islamis dan konservatif Turki, termasuk Partai AK yang berkuasa di Erdogan dan para pendahulunya. Didorong ke peran menteri keuangan, Nebati sekarang harus menjaga harga dengan inflasi di pusat perdebatan politik dan ekonomi di seluruh dunia.

Di Turki, inflasi adalah masalah yang mengakar yang telah lama melumpuhkan perekonomian. Tapi itu adalah tekanan kuat presiden tahun lalu untuk biaya pinjaman yang lebih rendah yang melepaskan kekalahan yang belum pernah terjadi sebelumnya di lira dan memicu inflasi ke tingkat tercepat pemerintahan Erdogan. Menyusul empat pemotongan suku bunga agresif yang menurunkan benchmark sebesar 500 basis poin sejak September, bank sentral telah menunda pelonggaran hingga akhir Maret untuk menilai hasil stimulus moneternya.

Kenaikan Suku Bunga Tersembunyi Turki Memberi Erdogan Waktu Tetapi Meningkatkan Risiko

Dengan lira tidak lagi jatuh bebas, Nebati memperkirakan kelemahan lira dan kenaikan biaya energi akan mendorong inflasi pada bulan Januari dan kemudian memimpin penurunan alami ke tingkat yang lebih terkendali pada akhir tahun 2022. Dan kemudian memulai tahun yang dapat terbukti menentukan bagi masa depan politik Erdogan yang berusia 67 tahun. “Hanya ada satu hal yang tersisa dan itu adalah inflasi,” kata Nebati. “Kami akan memasuki pemilihan umum pada Juni 2023 dengan inflasi satu digit.”

Erdogan menegaskan Turki telah berada di bawah kekuasaan modal asing dan seharusnya tidak lagi memprioritaskan tarif yang lebih tinggi dan arus masuk yang kuat. Presiden memegang keyakinan yang tidak lazim bahwa biaya pinjaman yang lebih rendah akan membantu memperlambat kenaikan harga — kebalikan dari pandangan konsensus di antara para bankir sentral dunia.

Bagaimana Pandangan Erdogan yang Tidak Ortodoks Mengguncang Pasar Turki: QuickTake

Tapi gejolak pasar telah serius, dengan langkah-langkah darurat diumumkan untuk menambatkan mata uang. “Tidak ada yang mengira lira akan sekuat ini,” kata Nebati. “Kami menyelesaikan masalah nilai tukar. Sekarang prioritas kami adalah inflasi.” Erdogan Ungkap Langkah Luar Biasa untuk Dukung Lira, Pemerintah akan terus mendongkrak perekonomian, tapi kali ini stimulus kredit akan “selektif”, katanya.

Dana Jaminan Kredit, di mana perusahaan dapat mengakses pinjaman yang didukung oleh pemerintah, diperkirakan akan mengumumkan paket pinjaman baru pada akhir Januari, kata Nebati. Produsen di sektor kritis akan mendapat manfaat dari pinjaman yang lebih murah itu, katanya.

Kementerian juga akan menyuntikkan modal ke bank-bank negara terkemuka untuk memastikan mereka tetap memberikan pinjaman kepada bisnis, katanya, dengan pengumuman tentang ukuran dorongan pada akhir Januari. “Tahun 2022 akan menjadi salah satu perubahan haluan, stabilitas, dan tahun di mana segala sesuatunya kembali ke jalurnya,” kata Nebati.

10 tantangan teratas dalam berbisnis di Turki

Sejak tahun 2001, Turki telah berkembang pesat berkat konsumsi yang sehat dan kerangka kebijakan ekonomi makro yang kuat, tetapi melakukan bisnis masih merupakan upaya yang kompleks bagi perusahaan luar negeri.

Penurunan ekonomi tahun 2001 di Turki mengisyaratkan perlunya perombakan strategis lingkungan bisnis di negara itu. Pada tahun-tahun sejak itu, sektor perbankan telah direformasi, disiplin moneter telah ditegakkan dan kebijakan fiskal yang ketat, perombakan administrasi publik, dan paket reformasi yang diberlakukan sebagai bagian dari proses aksesi UE telah berkontribusi pada transformasi negara.

Tingkat pertumbuhan ekonomi yang sehat telah memperkuat posisi Turki dalam penggabungan MIST dari tingkat berikutnya dari negara-negara berkembang besar bersama dengan Meksiko, Indonesia dan Korea Selatan. Reformasi struktural telah mengintegrasikan ekonomi Turki ke dunia global, sekaligus mengubah negara itu menjadi salah satu penerima utama investasi asing langsung (FDI) di kawasannya. Pertumbuhan PDB riil tahunan rata-rata Turki mencapai 5% antara tahun 2002 dan 2012, melampaui Brasil, Meksiko, Afrika Selatan, dan banyak kawasan dengan pertumbuhan tinggi lainnya.

Namun, menjalankan bisnis masih merupakan proses yang rumit bagi perusahaan yang tidak terbiasa dengan lingkungan pajak, hukum, dan peraturan, itulah sebabnya mengapa memiliki bantuan lokal sangat penting untuk keberhasilan usaha.

Memulai sebuah bisnis

Memulai bisnis di Turki membutuhkan waktu kurang dari seminggu (enam hari), tetapi melibatkan beberapa prosedur yang mungkin sulit dinavigasi oleh perusahaan luar negeri. Setelah melaksanakan dan mensahkan anggaran dasar, perusahaan harus menyetorkan persentase modal ke rekening Otoritas Persaingan sebelum menyetorkan modal awal ke bank, mengajukan formulir pemberitahuan pendirian, memiliki notaris yang mengesahkan buku-buku hukum dan menindaklanjuti dengan pajak kantor atas pemberitahuan Commercial Registry.

Berurusan dengan Izin Konstruksi

Bank Dunia dan International Finance Corporation (IFC) menempatkan Turki di peringkat 142 dunia untuk urusan izin konstruksi. Ada 20 prosedur yang harus diselesaikan selama proses yang memakan waktu rata-rata 180 hari, jauh lebih tinggi dari rata-rata OECD 143 hari. Ada langkah-langkah yang diambil untuk menyederhanakan proses, yang tercermin dalam hasil tahun 2013, menunjukkan peningkatan 12 tempat dari tahun sebelumnya.

Mendapatkan Listrik

Mendapatkan sambungan listrik memerlukan kerja dari para insinyur, pemeriksaan oleh Bogaziçi Elektrik Dagitim A.S. (BEDAS) dan izin dari kotamadya setempat dan Kamar Insinyur Listrik (EMO). Ini membutuhkan waktu sekitar 70 hari untuk menyelesaikannya.

Mendaftarkan Properti

Mendaftarkan properti sejauh ini merupakan tugas yang paling efisien untuk mendapatkan tempat tinggal komersial di Turki. Dibutuhkan kurang dari seminggu untuk menyelesaikannya dan membutuhkan total enam prosedur.

Mendapatkan Kredit dan Melindungi Investor

Turki masih terbelakang dari perspektif keuangan dan hukum, itulah sebabnya mendapatkan kredit dan melindungi investor bisa menjadi tugas yang merepotkan. Kekuatan indeks hak hukum dan indeks informasi kredit cukup buruk dibandingkan dengan negara-negara lain di Eropa Timur dan Asia Tengah.

Membayar Pajak

Entitas perusahaan diharuskan melakukan sekitar 15 pembayaran pajak per tahun di Turki yang memakan waktu rata-rata 223 jam waktu perusahaan. Pajak transaksi atas cek, bea materai atas kontrak, dan pajak iklan adalah contoh pungutan yang mungkin asing bagi perusahaan luar negeri.

Perdagangan Lintas Batas

Perusahaan diharuskan mengajukan tujuh dokumen untuk mengimpor dan mengekspor barang, dan dapat memakan waktu hingga dua minggu untuk peti kemas untuk bergerak ke kedua arah. Biaya ekspor, bagaimanapun, jauh lebih murah daripada negara-negara lain di Eropa Timur dan Asia Tengah.

Penegakan Kontrak

Dibutuhkan 420 hari untuk menegakkan kontrak, yang sebagian besar dihabiskan di pengadilan selama prosedur pengadilan dan penilaian dan penegakan putusan.

Menyelesaikan Kepailitan

Bank Dunia dan IFC menempatkan Turki di peringkat ke-124 di dunia untuk kemudahan penyelesaian kepailitan, terutama karena prosesnya membutuhkan waktu rata-rata 3,3 tahun untuk menyelesaikannya.

Budaya

Ada perbedaan mencolok antara timur dan barat negara itu, dengan pembangunan ekonomi, peluang investasi, infrastruktur, dan staf terampil sebagian besar terkonsentrasi di barat. Juga tidak ada standar pelaporan keuangan standar, yang menyoroti sifat beragam praktik perusahaan di negara ini.

Erdogan bersumpah untuk menjinakkan inflasi Turki saat skeptisisme tumbuh

Presiden Tayyip Erdogan berjanji pada Rabu untuk menjinakkan lonjakan inflasi Turki, yang mencapai 36% bulan lalu, tetapi para ekonom memperkirakan itu bisa mendorong jauh lebih tinggi, menambah tekanan lebih lanjut pada mata uang lira yang babak belur. Lira kehilangan 44% nilainya pada tahun 2021, kinerja terburuknya dalam hampir dua dekade kekuasaan Erdogan.

Itu berdiri di 13,31 melawan dolar pada 1705 GMT, naik dari penutupan Selasa 13,8. Sebelumnya pada hari Rabu itu telah rally sejauh 4,7% menjadi 13,15, level terkuat dalam lebih dari seminggu, meskipun tidak segera jelas mengapa itu menguat begitu banyak. Sebagian berkat intervensi negara yang mahal di pasar mata uang dan langkah-langkah pemerintah yang membantu menenangkan krisis besar-besaran bulan lalu, lira sebagian besar bertahan di kisaran 13,7-13,94 sejak Kamis lalu.

Berbicara di parlemen, Erdogan mengatakan Turki melindungi ekonominya dari apa yang disebutnya serangan dan telah mengendalikan “alat keuangan asing yang dapat mengganggu sistem keuangan”. “Inflasi yang membengkak tidak sejalan dengan realitas negara kita,” kata Erdogan, menambahkan bahwa langkah-langkah pemerintah akan segera melunakkan beban kenaikan harga yang “tidak adil”.

Goldman Sachs mengatakan dalam sebuah catatan penelitiannya memperkirakan inflasi tahunan melebihi 40% pada Januari, setelah itu bisa melampaui 50% dan tetap tinggi hingga akhir tahun, ketika efek dasar akan menurunkannya menjadi sekitar 33%. “Suku bunga riil yang sangat negatif dan tingkat pertumbuhan pinjaman yang tinggi kemungkinan akan menjaga inflasi tetap tinggi dan terus memberi tekanan pada lira,” kata bank Wall Street.

PERTUMBUHAN EKONOMI

Terlepas dari volatilitas pasar baru-baru ini, ekonomi Turki diperkirakan telah tumbuh sebesar 9,5% pada tahun 2021, Bank Dunia mengatakan dalam laporan Global Economic Prospects terbaru, karena pulih dari pandemi virus corona dan penguncian terkait.

Tetapi bank juga memperkirakan bahwa pertumbuhan akan melambat menjadi 2,0% tahun ini dan 3,0% pada 2023. Dalam laporan sebelumnya Juni lalu, telah terlihat pertumbuhan 5,0% pada 2021 dan 4,5% pada 2022 dan 2023. Ekonomi Turki senilai $720 miliar tumbuh 0,9% pada 2019 dan 1,8% pada 2020, terbebani oleh resesi yang dipicu oleh krisis mata uang terpisah dan kemudian oleh pandemi.

Baca Juga : Krisis Mata Uang Turki Adalah Contoh Tentang Apa Yang Tidak Boleh Dilakukan Oleh Suku Bunga

Setelah lira merosot ke rekor terendah 18,4 terhadap dolar pada akhir Desember, Erdogan mengumumkan skema untuk mendorong penabung untuk mengkonversi deposito valuta asing, kompensasi deposan untuk kerugian karena kelemahan lira. Pada hari Selasa Turki menambahkan rekening perusahaan ke dalam skema, yang menurut Departemen Keuangan telah menarik sekitar 108 miliar lira ($7,8 miliar) deposito. Baca selengkapnya

Goldman Sachs mengatakan pihaknya mengharapkan pihak berwenang Turki untuk mencoba “lebih banyak tindakan administratif dan peraturan” untuk mengekang inflasi sebelum akhirnya membuat kebijakan moneter U-turn. Tapi Carlos de Sousa, manajer portofolio utang EM di Vontobel Asset Management, mengatakan dia tidak melihat kenaikan suku bunga dalam waktu dekat.