Berita

Turki Merombak Kondisi Kewarganegaraan Dalam Upaya Mendukung Lira

Turki Merombak Kondisi Kewarganegaraan Dalam Upaya Mendukung Lira – Pemerintah Turki telah memperbarui peraturannya yang memberikan kewarganegaraan kepada orang asing dengan imbalan sejumlah investasi atau akuisisi properti real estat, dalam langkah terbaru dalam upaya pihak berwenang untuk mendukung lira Turki.

Turki Merombak Kondisi Kewarganegaraan Dalam Upaya Mendukung Lira

portturkey – Orang asing dapat menjadi warga negara jika mereka memiliki properti senilai setidaknya $250.000 selama tiga tahun atau jika mereka melakukan investasi setidaknya $500.000 atau memiliki utang Turki dengan jumlah yang setara selama tiga tahun.

Baca Juga : Inflasi Turki Naik ke atas 21% di Bulan November

Mata uang asing yang diperoleh dari penjualan properti kepada orang asing sekarang akan dijual ke bank sentral melalui bank lokal dan dikonversi ke lira, menurut peraturan baru, yang diterbitkan dalam Lembaran Negara pada hari Kamis.

Jumlah yang disimpan orang asing di bank lokal untuk investasi juga akan dikonversi ke mata uang lokal, katanya. Peraturan tersebut mengamanatkan bahwa uang tersebut disimpan dalam deposito lira atau instrumen utang pemerintah dan harus tetap berada di dalam negeri selama minimal tiga tahun.

Juga, jumlah minimum investasi yang diperlukan untuk memperoleh kewarganegaraan telah didefinisikan sebagai dolar yang setara dengan mata uang asing lainnya. Pembaruan dalam peraturan tersebut muncul setelah penurunan lira setelah bank sentral memangkas suku bunga kebijakannya sebesar 500 basis poin menjadi 14% dari 19% sejak September.

Mata uang jatuh ke rekor terendah 18,4 terhadap dolar bulan lalu, sebelum melihat rebound besar-besaran setelah Presiden Recep Tayyip Erdogan meluncurkan skema simpanan yang menawarkan kompensasi kepada penabung atas kerugian yang terjadi karena depresiasi selama jangka waktu simpanan. Aplikasi terbaru bertujuan untuk mencegah dan membalikkan tren dolarisasi di negara ini, kata mer Faruk Akbal, ketua Asosiasi Promosi Internasional Real Estat (GIGDER).

“Ini adalah keputusan yang tepat dalam hal penguatan lira Turki, kata Akbal kepada harian bisnis Dünya. Namun, kata dia, perlu dilakukan persiapan serius terkait prinsip-prinsip penerapannya. “Kami berharap investor asing yang memegang lira Turki tidak memiliki hambatan untuk memanfaatkan undang-undang yang relevan dan bahwa masalah bagaimana mereka harus melakukan investasi akan diklarifikasi dengan surat edaran atau pedoman yang akan disiapkan oleh lembaga terkait. .”

“Kami mengekspor real estat senilai $19 juta setiap hari. Karena itu, tidak boleh ada celah dalam prosesnya,” katanya. Mereka yang memenuhi syarat untuk kewarganegaraan termasuk orang asing yang ditentukan oleh Kementerian Perindustrian dan Teknologi telah melakukan investasi setidaknya $500.000 di negara tersebut atau telah menghabiskan setidaknya $250.000 untuk properti tersebut dan menyimpan properti tersebut selama setidaknya tiga tahun.

Ini juga termasuk orang asing yang ditentukan oleh Kementerian Tenaga Kerja dan Jaminan Sosial untuk mempekerjakan setidaknya 50 orang, mereka yang telah menyetor setidaknya $500.000 ke bank Turki dan menyimpannya di sana setidaknya selama tiga tahun, mereka yang telah membeli dan menyimpannya setidaknya selama tiga tahun. $500.000 dalam utang pemerintah, atau mereka yang telah melakukan pembelian modal ventura atau dana properti paling sedikit $500.000.

Ankara mengadopsi skema kewarganegaraan-untuk-rumah pada tahun 2017. Setahun kemudian ia memotong harga minimum menjadi $250.000, dari $1 juta, untuk menarik pembeli asing. Sekitar 7.000 orang asing menerima kewarganegaraan melalui pembelian rumah antara 2017 dan 2020, kata pemerintah tahun lalu.

Penjualan rumah asing – terutama ke Iran, Irak, Rusia, dan Afghanistan – mencapai tertinggi bulanan sepanjang masa pada November, data resmi menunjukkan, juga membawa penjualan 11 bulan ke level tertinggi yang pernah ada, karena depresiasi lira membuat properti Turki lebih menarik bagi pembeli asing.

Baca Juga : Erdogan Mengumumkan Langkah Untuk Mendorong Penghematan Lira

Penjualan ke pembeli asing melonjak 48,4% tahun-ke-tahun di bulan November dan 7.363 properti yang terjual menandai level bulanan tertinggi sejak rangkaian data dimulai pada 2013. Penjualan ke asing kuat sepanjang tahun, naik 39,4% dalam 11 bulan pertama menjadi 50.735 unit, melebihi ambang tahunan 50.000 untuk pertama kalinya.

Industri diperkirakan akan berakhir pada 2021 pada level hingga 57.000 unit. Rekor tahunan sebelumnya terjadi pada 2019 ketika 45.483 rumah dijual kepada orang asing. Tahun lalu investasi asing bersih di real estate adalah $5,7 miliar, data bank sentral menunjukkan. Mereka telah membeli sekitar 40.812 rumah sepanjang tahun 2020, turun 10,3% dari tahun ke tahun dari 45.483 unit pada tahun 2019. Ini masih menandai angka tahunan tertinggi kedua yang pernah ada.