Berita, Bisnis, Informasi

Turki Menghadapi Krisis Harga Properti Terburuk Dalam Catatan

Turki Menghadapi Krisis Harga Properti Terburuk Dalam Catatan – Bank Sentral Turki mengeluarkan laporan tahunan tentang indeks perumahan di Turki pekan lalu, mengungkapkan bahwa negara itu menghadapi salah satu krisis properti terburuk yang pernah tercatat.

Turki Menghadapi Krisis Harga Properti Terburuk Dalam Catatan

portturkey – Bank melaporkan bahwa harga rata-rata properti di Istanbul telah mencapai 1,6 juta lira Turki ($110.000) pada tahun 2022, naik dari 750.000 lira Turki tahun lalu (lihat grafik di bawah). Menurut bank, harga rumah di bulan Februari telah meningkat rata-rata 96,4 persen di seluruh Turki, tahun ke tahun, sementara di Istanbul naik 106,3 persen.

Baca Juga : Turki Terkena Guncangan Global Setelah Kegagalan Kebijakan Kepala Bisnis

Bahkan di kota-kota yang didominasi Kurdi seperti Diyarbakr dan Sanlıurfa, di tenggara, yang dianggap sebagai wilayah paling tidak berkembang di negara itu, peningkatannya mencapai 111 persen. Inflasi, peningkatan biaya konstruksi dan ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaan semuanya memainkan peran utama dalam meroketnya krisis harga properti, kata para ahli.

Middle East Eye melaporkan pada September 2021 bahwa satu ton semen berharga 500 lira ($60). Bulan ini, satu ton semen berharga sekitar 1.400 lira ($95). “Ini bukan hanya semen tetapi apa pun, bahan apa pun yang akan Anda gunakan dalam konstruksi menjadi lebih mahal setiap hari,” Ibrahim Gozcu, seorang kontraktor, mengatakan kepada MEE. “Tahun lalu, satu meter kubik beton sekitar 160 lira, atau $20, menurut kurs mata uang saat itu. Sekarang tidak lebih murah dari 460 lira atau $32.”

Inflasi mencapai sekitar 19 persen September lalu , sebelum melonjak menjadi 61,4 persen pada Maret setelah dolar AS terapresiasi terhadap lira lebih dari 50 persen dalam setahun. Invasi Rusia ke Ukraina juga mempengaruhi sektor konstruksi karena harga komoditas terus meningkat. “Misalnya, satu ton besi konstruksi sekitar 6.100 lira ($745) April lalu. Sekarang menjadi 15.000 lira ($1.022),” kata Gozcu.

Kenaikan harga yang dramatis

Kelas menengah yang mencari rumah paling terpukul oleh kenaikan harga yang dramatis. Ugur Gurses, seorang ekonom dan mantan karyawan Bank Sentral, menerbitkan grafik di Twitter yang menunjukkan kesenjangan yang meningkat antara indeks harga konsumen (TUFE), yang mencakup biaya barang-barang seperti makanan, energi dan transportasi, dan harga properti. Grafiknya secara efektif menunjukkan bahwa harga properti telah meningkat dua kali lipat dari gaji sejalan dengan inflasi.

Ali Kurt, kepala Kiptas, sebuah perusahaan konstruksi yang disubsidi oleh pemerintah kota Istanbul untuk menyediakan rumah yang lebih murah bagi kelas bawah dan menengah, mengatakan dalam sebuah pernyataan : “Tidak mungkin bagi orang untuk membeli apartemen karena luasnya satu meter persegi apartemen. 14.000 lira ($955) di Istanbul. Dengan kata lain, rata-rata apartemen 100 meter persegi adalah 1,4 juta lira ($95.000).

Mengingat bahwa upah minimum bulanan di Turki adalah 4.253 lira ($290), orang berpenghasilan rendah harus bekerja selama lebih dari 27 tahun untuk dapat membeli apartemen rata-rata – dan itu dengan asumsi bahwa mereka tidak membelanjakan penghasilan mereka untuk apa pun. lain dan bahwa inflasi tidak menjadi lebih buruk. Ebubekir Keser, seorang karyawan sektor swasta, mengatakan kepada MEE bahwa hampir tidak mungkin baginya untuk membeli sebuah apartemen di Istanbul. “Selama tiga bulan terakhir, saya sudah mencari apartemen yang cocok untuk dibeli. Bahkan saat itu harga sudah naik 30 persen,” kata Keser.

Marah pada orang asing

Krisis properti juga telah memicu krisis lain, karena ribuan orang Turki di media sosial mulai meminta pemerintah untuk memulangkan pengungsi, menghentikan kedatangan pengungsi baru dan melarang penjualan properti kepada orang asing. Turki saat ini memberikan kewarganegaraan kepada setiap orang asing yang membeli properti senilai $400.000. Selama sembilan tahun terakhir, 293.000 properti senilai $ 41,3 miliar telah dijual kepada orang asing.

Meningkatnya antipati terhadap pengungsi ini memaksa pemerintah untuk memberikan sinyal perubahan dalam kebijakannya. Pada hari Senin, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan bahwa pemerintahnya sedang mengerjakan cara untuk memberikan “kepulangan yang aman dan terhormat” bagi para pengungsi. “Turki menampung lima juta orang terlantar, 3,5 juta di antaranya adalah warga Suriah,” kata Erdogan. “Meskipun kami ditinggalkan sendirian, kami melakukan yang terbaik untuk memberikan kepulangan yang aman dan terhormat bagi saudara-saudara Suriah kami.”

Suleyman Soylu, menteri dalam negeri, menuduh partai-partai oposisi melakukan “provokasi” atas masalah pengungsi, tetapi juga menyatakan bahwa Turki akan melarang warga Suriah mengunjungi tanah air mereka selama Idul Fitri mendatang. Setiap tahun, beberapa ratus ribu warga Suriah mengunjungi tanah air mereka untuk Idul Fitri dan kemudian kembali ke Turki. Kunjungan ini telah menuai kritik dari oposisi, yang berpendapat bahwa mereka membuktikan Suriah sekarang adalah negara yang aman untuk kembali.

Partai-partai oposisi, termasuk Partai Rakyat Republik, telah lama berjanji bahwa mereka akan mengirim kembali warga Suriah ke Suriah. “Saya meninggalkan Istanbul karena di lingkungan saya bahasa yang dominan adalah bahasa Arab. Saya datang ke Antalya, dan di sini saya mendengar lebih banyak bahasa Rusia daripada bahasa Turki,” kata Ahmet Erdem, seorang penjahit, yang meninggalkan distrik Fatih Istanbul dua tahun lalu.