Berita, Bisnis, Informasi

Turki melihat pertumbuhan 9% pada tahun 2021, inflasi mereda pada akhir 2022

www.portturkey.comTurki melihat pertumbuhan 9% pada tahun 2021, inflasi mereda pada akhir 2022. Turki melihat ekonominya berkembang 9% tahun ini dan optimis bahwa inflasi akan mereda pada akhir 2021, menurut program ekonomi tiga tahun negara yang baru diluncurkan di mana itu menetapkan pandangannya untuk ekonomi.

Tingkat inflasi tahunan diperkirakan akan turun menjadi 16,2% pada akhir tahun dan mencapai 9,8% pada akhir 2022, seperti yang dinyatakan oleh perkiraan pemerintah yang diterbitkan pada hari Minggu.

Ekonomi diperkirakan tumbuh sebesar 9% tahun ini sebelum menetap di sekitar 5% pertumbuhan tahun depan, sejalan dengan perkiraan luar, menurut program yang diterbitkan dalam Berita Resmi negara itu.

Program ini memperkirakan inflasi tahunan turun lebih jauh menjadi 8% pada tahun 2023 dan 7,6% pada tahun 2024. Pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) terlihat sebesar 5,5% pada tahun 2023 dan 2024.

Menteri Keuangan dan Keuangan Lütfi Elvan, mengomentari program tersebut, mengatakan “Kami akan lebih memperkuat stabilitas makroekonomi untuk pertumbuhan yang tahan lama yang dipimpin oleh sektor swasta.”

Inflasi tahunan mencapai 19,25% pada bulan Agustus dan diperkirakan akan turun pada akhir tahun ini dengan efek dasar, penurunan akumulasi dampak perkembangan nilai tukar, dan koreksi harga pangan, kata program tersebut.

Bank sentral – yang memiliki Suku bunga acuan 19% – mengatakan pada bulan Juli bahwa inflasi harus turun lebih cepat ke 14,1% pada akhir tahun dan menjadi 7,8% pada akhir 2022.

Baca Juga: Panduan Investasi Maupun Mendirikan Bisnis di Turki

Pemerintah mengatakan tekanan harga akan mereda tahun ini karena efek dasar, penurunan harga impor karena depresiasi lira Turki surut, dan pembalikan harga pangan yang melonjak.

Proyeksi inflasi meninggalkan bank sentral negara itu dengan lebih sedikit ruang untuk a kemungkinan pelonggaran moneter tahun ini. Ini telah mempertahankan tingkat kebijakannya tidak berubah sejak Maret dan berulang kali berjanji dalam beberapa bulan terakhir untuk mempertahankannya di atas tingkat inflasi.

Inflasi tahunan telah mencapai 18,95% pada bulan Juli dan 17,53% pada bulan Juni, dan telah mencapai dua digit untuk sebagian besar dari empat tahun terakhir.

Lonjakan Agustus mendorong suku bunga acuan Bank Sentral Republik Turki (CBRT) yang disesuaikan dengan pertumbuhan harga ke wilayah negatif untuk pertama kalinya sejak Oktober.

Permintaan untuk menyeimbangkan

Pemerintah mengatakan permintaan domestik dan luar negeri harus seimbang hingga akhir tahun bahkan ketika pertumbuhan ekonomi melambat dari kinerja kuat yang tercatat pada kuartal kedua, yang mencerminkan rebound dari dampak pandemi awal.

Peluncuran vaksin Turki yang relatif cepat, rebound dalam pariwisata dan ekspor akan mendorong pertumbuhan, katanya.

ekonomi Turki tumbuh 21,7% tahun-ke-tahun pada kuartal kedua, data resmi menunjukkan minggu lalu, rebound setelah perlambatan tajam setahun sebelumnya didorong oleh pembatasan COVID-19.

Antara lain, rasio defisit transaksi berjalan terhadap PDB diproyeksikan menjadi 2,2% tahun depan sebelum menyempit menjadi 1,5% pada tahun 2023 dan 1% pada tahun 2024.

PDB per kapita diperkirakan akan melampaui $11.000 (TL 91.256) pada tahun 2024, menurut program. Angka tersebut ditujukan untuk mencapai $9.947 pada tahun 2022, $10.703 pada tahun 2023 dan $11.465 pada tahun 2024.

Pemerintah menargetkan PDB melebihi $850 miliar pada tahun 2022, sebelum mencapai $975 miliar pada tahun 2023 dan mencapai $1 triliun pada tahun 2024.

PDB dengan saat ini harga diproyeksikan menjadi sekitar $801 miliar tahun ini, sementara itu mencapai $717 miliar pada tahun 2020, menurut Institut Statistik Turki (TurkStat).

Nilai tukar dolar AS/lira Turki akan berada di sekitar 8,30 pada akhir tahun ini dan meningkat menjadi 9,27 pada 2022, 9,77 pada 2023, dan 10,26 pada 2024, menurut program tersebut.

Target ekspor negara itu adalah $230,9 miliar untuk tahun 2022 dan tumbuh menjadi $255 miliar pada tahun 2024.

Defisit anggaran, yang melebar karena dampak pandemi, diproyeksikan akan meningkat dalam beberapa tahun mendatang. Diharapkan menjadi TL 230 miliar ($27,7 miliar) tahun ini, dengan target TL 278,4 miliar untuk tahun 2022, TL 290,2 miliar pada tahun 2023, dan TL 294 miliar pada tahun 2024.

Baca Juga: 4 Tips Barang Dagangan Agar Bisa ‘Terbang’ ke Inggris

Pemerintah melihat kesenjangan anggaran terhadap rasio PDB sebesar 3,5% pada tahun 2021 dan 2022 sebelum turun menjadi 3,2% pada tahun 2023

Tingkat pengangguran, yang mencapai 10,6% pada bulan Juni, diproyeksikan mencapai 12,6% pada akhir tahun ini, menurut perkiraan.

Pemerintah bertujuan untuk menurunkannya menjadi 12% tahun depan, 11,4% pada 2023, dan 10,9% pada 2024.

Program ini juga memperkirakan rasio kredit bermasalah perbankan akan meningkat setelah langkah-langkah kesabaran berakhir, diharapkan pada akhir September. Sektor ini akan mengelola risiko ini dengan modal yang kuat, tambahnya.