Berita, Bisnis

Turki melihat perilaku penetapan harga kembali normal

www.portturkey.comTurki melihat perilaku penetapan harga kembali normal. Gubernur bank sentral Turki pada hari Selasa mengatakan dia memperkirakan perilaku penetapan harga akan kembali normal karena efek dari pandemi virus corona mereda, menambahkan bahwa bank akan terus mengambil langkah-langkah kebijakan yang diperlukan untuk mendukung normalisasi.

Berbicara di Future of Finance Summit, yang diselenggarakan oleh perusahaan induk Daily Sabah, Turkuvaz dan penyiarnya  A Para, Şahap Kavcıoğlu mengatakan harga pangan global telah menunjukkan kenaikan tajam dan kekeringan yang berkelanjutan serta kondisi produksi berdampak negatif pada harga.

Turki adalah salah satu negara dengan lonjakan harga pangan tertinggi, yang menurut Kavcıoğlu akan menurun dengan normalisasi komposisi permintaan, pelonggaran pembatasan pasokan dan pemisahan efek dasar.

“Unsur-unsur ini juga akan berdampak pada penurunan inflasi di negara kita pada periode mendatang,” tambah gubernur.

Inflasi harga konsumen tahunan Turki dipercepat menjadi 19,25% pada bulan Agustus, di atas tingkat kebijakan Bank Sentral Republik Turki (CBRT) dan level tertinggi dalam lebih dari dua tahun.

Inflasi makanan melonjak hampir 30% pada Agustus dari tahun lalu dan lebih dari 3% dari bulan sebelumnya.

Di sisi lain, indeks harga produsen naik 2,77% bulan ke bulan untuk kenaikan tahunan 45,52%.

Kavcıoğlu mengatakan kesenjangan antara inflasi konsumen dan produsen tidak khusus untuk Turki saja, menekankan baru-baru ini meningkat secara signifikan di atas rata-rata jangka panjang di banyak negara maju dan berkembang.

Baca Juga: Merek Teratas di Turki dari Industri Utama

Gubernur sampai batas tertentu mengaitkan kenaikan harga barang-barang tertentu baru-baru ini dengan pandemi serta peningkatan harga komoditas dan gangguan dalam rantai pasokan. Namun, katanya, “kami melihat kenaikan harga yang lebih tinggi terutama di sektor-sektor yang telah terkena dampak negatif dari pandemi dan di mana permintaan meningkat.”

“Namun, kami menilai bahwa perilaku penetapan harga yang muncul ini akan menyatu ke keadaan sebelum pandemi lagi di periode mendatang karena normalisasi ekonomi dan sosial mendapatkan momentum,” katanya.

Turki minggu ini meluncurkan penyelidikan ke lima jaringan supermarket terbesar di negara itu setelah mereka disalahkan atas melonjaknya harga di negara itu.

Menteri Perdagangan Mehmet Muş memerintahkan para pejabat untuk memeriksa harga sejumlah besar barang, mulai dari telur, susu dan sayuran hingga persediaan pembersih di lima rantai grosir, sebuah pernyataan kementerian mengatakan Sabtu.

Presiden Recep Tayyip Erdoğan sebelumnya berjanji Turki akan mengendalikan lonjakan harga secepat mungkin. pemerintah akan mencegah kenaikan harga yang “tidak masuk akal”.

Baca Juga: 25 Ide Bisnis Terbaik untuk Inggris Raya

Pernyataan Kavcıoğlu muncul setelah bank sentral secara tak terduga memangkas suku bunga acuan sebesar 100 basis poin menjadi 18% minggu lalu.

Tingkat kebijakan satu minggu secara luas diperkirakan akan tetap stabil di 19%, di mana sudah sejak Maret, mengingat meningkatnya inflasi. Ini menandai pelonggaran moneter pertama Turki sejak Mei 2020 dan mengakhiri siklus pengetatan yang dimulai 12 bulan lalu.

Sehari sebelumnya, Kavcıoğlu mengatakan kepada surat kabar online T24 bahwa sulit bagi kebijakan moneter untuk mempengaruhi inflasi harga pangan, dan menyebutkan kebutuhan sektor riil ketika ditanya tentang penurunan suku bunga minggu lalu.

Gubernur juga mengatakan alasan sebagian besar depresiasi dalam lira Turki pada bulan September adalah pernyataan oleh Federal Reserve AS (Fed), menambahkan tidak ada dasar bagi mata uang untuk cepat menurun lebih lanjut.

Lira turun ke rekor terendah 8,8995 per dolar pada hari Jumat, sehari setelah bank menyampaikan penurunan suku bunga.

Kavcioğlu menegaskan bahwa tidak ada dasar bagi lira untuk terdepresiasi dengan cepat terhadap dolar, mengutip pengurangan defisit transaksi berjalan dan kenaikan simpanan lira.

Juga berpidato di KTT Selasa, Deputi Menteri Keuangan dan Keuangan akir Ercan Gül mengatakan ada dua cara untuk mengurangi suku bunga.

“Anda akan membatasi defisit anggaran, meminimalkan defisit transaksi berjalan. Kami dapat mengurangi minat dengan mengatasi dua celah ini,” kata Gül.

Dia juga menyatakan volume pinjaman tidak dapat ditingkatkan secara acak tanpa membangun mekanisme pinjaman yang sehat.

“Kita harus selektif. Secara khusus, kita perlu melakukan ini dengan membiayai perdagangan, industri dengan cara yang baik, dan, jika perlu, dengan membuat pinjaman konsumen sedikit lebih mahal.”