Berita, Bisnis, Informasi

Risiko yang dihadapi bila melakukan Bisnis Di Turki

www.portturkey.comRisiko yang dihadapi bila melakukan Bisnis Di Turki. Motivasi mendasar untuk memodernisasi ekonomi Turki dan iklim bisnis adalah diskusi penerimaan Uni Eropa. Turki adalah batu loncatan untuk Asia Tengah dan Timur Tengah dengan pasar konsumen lokalnya yang besar sebesar 82 juta.

Pemerintah Inggris dan Turki menandatangani perjanjian perdagangan bebas pada Desember 2020 untuk menyediakan Uni Eropa-Turki Customs Union untuk perusahaan yang sebelumnya diperdagangkan. Di pasar dengan pertumbuhan tinggi lainnya, perusahaan Inggris tidak mengalami hambatan yang sama. Hambatan peraturan, stagnasi dalam pengambilan keputusan dan perubahan legislatif dan peraturan yang tiba-tiba dapat mengganggu. Tarif tambahan yang berlaku untuk perlindungan industri dalam negeri berlaku untuk perusahaan Inggris jika produk mereka dibuat di luar Inggris atau UE.

Investor terganggu oleh perubahan peraturan yang sering terjadi dengan tenggat waktu yang pendek untuk implementasi dan penilaian yang tidak memadai tentang dampak yang lebih luas pada industri yang terlibat. Beberapa telah menimbulkan kekhawatiran tentang supremasi hukum, terutama independensi lembaga resmi dan ketidakberpihakan mereka.

Baca Juga: Manfaat Mendirikan Bisnis di Turki

Umpan balik dari perusahaan Turki tertentu menunjukkan bahwa bisnis Inggris terlihat menghindari risiko, berhati-hati dan ragu-ragu untuk memutuskan. Meskipun uji tuntas diperlukan, perusahaan Inggris perlu membangun komitmen pasar, baik dengan kehadiran yang jelas di sini atau dengan kemitraan yang kuat.

Ini termasuk kunjungan pasar reguler dan keinginan awal untuk terlibat dalam inisiatif atau prospek perusahaan. Ini mungkin melibatkan demonstrasi produk penting dan kapasitas untuk memenuhi tuntutan Turki untuk menunjukkan bahwa jawaban akhir untuk kebutuhan Turki siap untuk dibahas dan diadopsi.

Oleh karena itu, bisnis Inggris harus dapat bereaksi terhadap jadwal tender Turki yang singkat dan berada dalam posisi yang baik untuk memberikan rincian yang tepat setelahnya. Alih-alih keterlibatan bisnis yang ketat, perusahaan Turki biasanya tertarik pada kolaborasi dan berbagi keahlian.

Faktor-Faktor yang Berkontribusi Terhadap Risiko Bisnis Di Turki

Memulai Bisnis

Anda dapat memulai sebuah perusahaan di Turki dalam waktu seminggu. Namun, untuk memulai dengan cepat, Anda harus mengikuti aturan yang ditetapkan oleh Pemerintah Turki dan mungkin sulit bagi perusahaan di luar negeri untuk menavigasi dengan menyelesaikan metode ini.

Setelah berbagai proses diselesaikan dan anggaran dasar rekanan diaktakan, perusahaan harus menyetorkan sebagian modal terlebih dahulu ke rekening Otoritas Persaingan dan kemudian menyetorkan modal di bank.

Penyelesaian Sengketa

Sistem hukum Turki berisi undang-undang bisnis yang mapan dan kepailitan yang menyediakan cara untuk menegakkan hak milik dan kontrak. Sistem pengadilan dapat mengambil keputusan dengan lambat dan biasanya terlalu terbebani, karena suatu kasus terkadang membutuhkan waktu yang cukup lama untuk diselesaikan.

Turki adalah penandatangan Konvensi New York 1958 tentang Penghargaan Arbiter Asing untuk Pengakuan dan Implementasi, dan merupakan bagian dari Pusat Internasional untuk Penyelesaian Perselisihan Investasi (ICSID). Hukum Turki memungkinkan arbitrase yang mengikat secara internasional antara investor asing dan Negara sengketa investasi.

Isu Politik

Banyak isu politik dan masalah kebijakan moneter dan fiskal menimbulkan kekhawatiran bagi investor.

Ini termasuk eskalasi ketegangan dalam hubungan AS dengan akuisisi sistem rudal S-400 buatan Rusia oleh Ankara, perang di Suriah, masalah imigrasi dengan negara-negara Eropa, dan ketegangan atas hak eksplorasi minyak dan gas di dekat negara-negara Eropa dan Siprus. .

Seiring dengan isu-isu internasional ini, ada juga orientasi politik untuk menurunkan suku bunga dan mendapatkan kontrol yang lebih besar atas TL.

Ekspektasi pembentukan jalur pertukaran dolar antara Turki dan The Fed, yang merupakan salah satu cabang yang dipegang investor, tampaknya telah melemah setelah seorang pejabat Fed mengumumkan bahwa jalur pertukaran akan dibentuk dengan negara-negara dengan “saling menguntungkan”. hubungan kepercayaan”.

Credit Jam

Menurut perkiraan yang diumumkan oleh S&P Global pada hari Rabu, ekonomi Turki harus menggulung utang mendekati $ 168 miliar dalam 12 bulan ke depan, atau sekitar 24 persen dari PDB-nya.

Selain itu, fakta bahwa TL telah melihat posisi terendah dalam sejarah membuat negara dan perusahaan menjadi lebih mahal untuk membayar hutang mereka dalam mata uang dolar.

Fakta bahwa Turki hanya memiliki 85 miliar dolar cadangan devisa bruto terhadap 168 miliar dolar utang luar negeri jangka pendek menunjukkan bahwa rasio cakupan negara adalah salah satu yang terendah di antara negara-negara berkembang dengan 50%.

Baca Juga: Pengelompokan Pada Target Industri Yang Ada Di Texas

Masalah Ekonomi Makro

Sepertinya Turki akan mengalami resesi kedua dalam waktu kurang dari dua tahun. Menurut Dana Moneter Internasional (IMF), ekonomi diperkirakan akan berkontraksi sebesar 5 persen karena efek dari virus corona.

Lembaga pemeringkat kredit S&P Global memperkirakan bahwa defisit anggaran akan mencapai rekor 5% dari PDB tahun ini, dan tahun ini akan menjadi musim yang sangat hilang bagi pariwisata. Meskipun faktor-faktor ini menarik perhatian pada tekanan ekonomi, penurunan harga minyak internasional dapat membantu importir energi Turki. Namun, depresiasi TL mengurangi manfaat dari penurunan harga energi.

Status Cadangan

Cadangan internasional bersih CBRT telah menurun dari 40 miliar dolar menjadi sekitar 25 miliar dolar tahun ini. Menteri Keuangan dan Keuangan Berat Albayrak menyatakan bahwa Turki memiliki cadangan devisa lebih dari cukup dan menyatakan bahwa mereka tidak memiliki rencana untuk memperkenalkan kontrol modal. Pernyataan Albayrak terbatas untuk menenangkan kekhawatiran investor.

Beberapa analis memperkirakan bahwa cadangan bisa habis dalam beberapa bulan jika tren saat ini berlanjut. Banyak yang berpikir bahwa situasinya tidak akan dibiarkan begitu parah. Cadangan, di sisi lain, meningkat untuk pertama kalinya sejak Maret, menurut data yang dirilis kemarin.

Cadangan internasional bersih CBRT akhirnya meningkat menjadi 28 miliar dolar pada 1 Mei, setelah empat minggu berturut-turut turun kemarin.