Bisnis, Informasi

Mengenai Komunikasi Bisnis di Turki

www.portturkey.comMengenai Komunikasi Bisnis di TurkiPenting untuk mengetahui kebiasaan dan pola komunikasi negara tempat Anda berbisnis. Komunikasi yang efektif dapat membawa Anda lebih dekat untuk membuat kesepakatan bisnis berhasil. Turki memiliki banyak kepercayaan dan nilai tradisional, oleh karena itu pemahaman tentang budayanya akan membawa Anda lebih dekat ke kesuksesan bisnis di masa depan.

Bagian ini akan memberi Anda informasi mengenai aspek verbal dan non-verbal dari komunikasi dan praktik bisnis, termasuk menyapa orang dengan benar dan jamuan bisnis.

Komunikasi tatap muka

Karena hubungan pribadi sangat penting bagi orang Turki, sejumlah kebiasaan komunikasi verbal dan non-verbal harus dipertimbangkan ketika melakukan bisnis di Turki.

Komunikasi Non-verbal

  • Orang saling menyapa dengan berjabat tangan atau mencium kedua pipi.
  • Ketika seorang lansia memasuki sebuah ruangan, diharapkan Anda akan berdiri untuk menyambut mereka.
  • Menyilangkan tangan atau memasukkan tangan ke dalam saku sambil menghadap atau berbicara dengan seseorang tidak sopan.
  • Mengangkat kepala ke depan berarti ‘ya’, tetapi mengangkat kepala ke belakang dan mengangkat alis berarti ‘tidak’
  • Menatap adalah hal biasa di antara orang-orang Turki, jadi jangan khawatir jika Anda ditatap.
  • Tidaklah ramah untuk melangkah mundur jika seorang Turki berdiri dekat dengan Anda, karena mereka cenderung berdiri cukup dekat ketika berbicara.
  • Penting untuk menjaga kontak mata langsung saat berbicara, sebagai tanda ketulusan.
  • Penggunaan gerakan tangan dan ekspresi wajah dalam percakapan sangat umum.

Komunikasi Verbal

Saat berkomunikasi dengan orang Turki, kesan pertama sangatlah penting. Jadi, cara yang baik untuk membuat kesan pertama yang baik adalah dengan memuji Turki, sumber daya alamnya, orang-orangnya, kepentingan geografisnya, dan pengalaman pribadi Anda sebagai pengunjung. Menunjukkan minat dan kegembiraan saat mencicipi makanan lokal dan menunjukkan pengetahuan bahasa juga akan membuat kesan yang baik.

Sebaiknya hindari berbicara tentang agama dan politik selama pertemuan awal. Ini adalah topik yang sangat sensitif yang membutuhkan pengetahuan lokal dan apresiasi atas pandangan tuan rumah Anda. Mengenakan jilbab tradisional Muslim juga merupakan topik kontroversial di Turki yang harus dihindari.

Humor sangat dihargai, meskipun lelucon apa pun harus dihaluskan dengan rasa hormat dan pertimbangan untuk mitra bisnis Anda.

Baca Juga: Ketahui Budaya Bisnis Turki Sebelum Melakukan Usaha di Negara Ini

Bahasa itu penting

Bahasa resmi Turki adalah bahasa Turki. Menurut data dari Kwintessential, bahasa Turki dituturkan oleh lebih dari 63 juta orang terutama di Turki, dengan kelompok-kelompok kecil di Jerman, Bulgaria, Bekas Republik Yugoslavia Makedonia, Siprus Utara, Yunani, dan bagian lain dari Eropa Timur, Kaukasia, dan Asia Tengah.

Bahasa minoritas yang umum digunakan di Turki adalah bahasa Arab, Sirkasia, dan Kurdi.

Secara historis, orang Turki telah menjadi budaya nomaden dan telah bersentuhan dengan banyak bahasa lain. Namun, secara tradisional mereka belum menunjukkan keinginan untuk belajar bahasa asing.

Bahasa Inggris diajarkan di sebagian besar sekolah menengah umum. Bahasa Prancis dan Jerman juga diajarkan, tetapi mayoritas siswa memilih bahasa Inggris. Namun, bahasa Jerman telah menjadi sangat populer dalam beberapa tahun terakhir karena mobilitas pekerja Turki yang besar ke Jerman dan kontak dengan bahasa tersebut.

Meskipun banyak anak muda memiliki kemampuan bahasa Inggris yang cukup baik, generasi yang lebih tua mungkin tidak. Oleh karena itu, ketika berhadapan dengan manajer senior di sebagian besar perusahaan, disarankan untuk menggunakan juru bahasa untuk menghindari kesalahpahaman atau salah tafsir.

Hubungan bisnis

pribadi di Turki dikembangkan untuk memperkuat hubungan bisnis. Anda harus memenangkan kepercayaan orang Turki sebelum berbisnis dengan mereka. Faktanya, hubungan bisnis adalah hubungan pribadi dan dengan memenangkan persahabatan dan kepercayaan mitra bisnis Anda, itu tidak berarti bahwa mereka akan mempercayai orang lain dari perusahaan Anda. Hal ini penting ketika memilih personel kunci yang akan mewakili sebuah perusahaan di Turki karena perubahan perwakilan di kemudian hari akan secara langsung mempengaruhi hubungan bisnis. Setiap individu baru yang diperkenalkan mungkin diminta untuk mengembangkan dan membangun hubungan pribadi dari awal, bahkan ketika telah ada hubungan bisnis yang kuat hingga saat itu.

Lingkungan bisnis Turki sangat menghormati pangkat, pendidikan, dan otoritas. Biasanya orang yang paling senior di perusahaan membuat keputusan. Namun, pengambil keputusan akan sering melibatkan orang lain di perusahaan dalam proses itu karena rasa kolektivisme budaya Turki yang kuat.

Hubungan pribadi di Turki dapat membantu menciptakan jaringan kenalan dan perkenalan pihak ketiga penting untuk membangun hubungan saling percaya. Jadi, hubungan yang ada mungkin menjadi titik awal untuk mengenal orang lain karena orang Turki pada awalnya mungkin ragu untuk mengembangkan hubungan bisnis dengan Anda, jika Anda bukan anggota keluarga atau bagian dari lingkaran teman dekat.

‘Menyelamatkan muka’ penting di Turki. Orang Turki cenderung sangat angkuh dan mudah tersinggung; jadi berhati-hatilah untuk tidak mempermalukan orang lain.

Sebagaimana dinyatakan dalam Communicaid, Culture and Communication Skills Consultancy, situs web, “dalam budaya bisnis Turki, perbedaan antara domain kehidupan profesional dan pribadi tidak didefinisikan dengan jelas dan mungkin tumpang tindih. Sebagai hasil dari nilai yang ditempatkan pada unit keluarga di Turki, pebisnis paling senior dipandang sebagai figur ayah atau ibu yang harus mempertimbangkan kesejahteraan keluarga dan tugas sosial karyawan mereka.” Di Turki, usia dianggap sebagai tanda kebijaksanaan dan harus dihormati di semua aspek masyarakat.

Baca Juga: Saham AngloGold Anjlok Dari Penambangan Amerika Selatan

Kontak bisnis

Orang Turki agak berpengalaman dalam bekerja dengan bisnis asing. Manajer asing menganggap orang Turki fleksibel dan praktis. Cara terbaik untuk mendekati mereka adalah melalui telepon dan email pada tahap awal, kemudian menindaklanjuti dengan komunikasi langsung.

Saat berinteraksi dengan kolega dan kenalan, panjang lengan adalah jumlah ruang interpersonal yang sesuai. Namun, ruang pribadi bagi orang Turki lebih dekat daripada apa yang dianggap biasa bagi banyak orang asing; jadi ini bisa sedikit canggung bagi sebagian orang. Untuk hubungan yang lebih dekat seperti teman dan anggota keluarga, ruang antar pribadi menjadi lebih kecil dan ada sentuhan yang wajar.

Gerakan kasih sayang publik terbatas, meskipun sentuhan adalah norma yang diterima secara budaya dalam komunikasi non-verbal tanpa perlu ada hubungan intim.

Jabat tangan penting bagi orang Turki. Berjabat tangan sangat penting saat menyapa seseorang dan juga saat pergi, karena sopan santun dianggap sebagai tanda hormat. Disarankan untuk mengembangkan hubungan pribadi dan berpartisipasi dalam jaringan setiap saat.

Jabatan pribadi

Dalam praktik bisnis Turki, menyapa seorang profesional Turki hanya dengan jabatannya, seperti ‘Dokter’ atau ‘Pengacara’, dianggap hormat.

Anda mungkin juga mendengar ungkapan ‘efendim’, yang berarti ‘tuan saya’, yang cukup sering digunakan orang Turki sebagai cara sopan untuk menyapa orang yang tidak mereka kenal secara pribadi. Ini biasanya terdengar dari pelayan, sekretaris, sopir taksi, penjaga pintu, staf toko, dan pekerja layanan.