Berita, Bisnis, Informasi

Mengapa musuh Turki dan Arab Saudi memperbaiki hubungan?

Mengapa musuh Turki dan Arab Saudi memperbaiki hubungan? – Pembunuhan kolumnis Jamal Khashoggi oleh agen Saudi di Istanbul membuat hubungan yang sudah tegang dan goyah antara Turki dan Arab Saudi jatuh bebas sepenuhnya.

Mengapa musuh Turki dan Arab Saudi memperbaiki hubungan?

portturkey – Maju cepat 3 1/2 tahun kemudian dan tampaknya Turki dan Arab Saudi berusaha membangun jembatan dan melanjutkan. Dalam perjalanan pertamanya ke Arab Saudi dalam lima tahun , Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan memeluk seorang Putra Mahkota yang bernama Mohammed bin Salman dan juga menyeruput secangkir kopi khas Arab tradisional dengan seorang Raja Salman yang sebelum makan malam kenegaraan dan pembicaraan langsung yang berlangsung hingga dini hari Jumat. Berikut ini adalah apa yang mendasari pemulihan hubungan antara dua kekuatan Muslim Sunni:

Baca Juga : Turki Akan Luncurkan Proyek Baru Untuk Pemulangan 1 Juta Warga Suriah

APA YANG ADA DI BALIK PIVOT DIPLOMATIK TURKI?

Upaya diplomatik Turki ini sejalan dengan krisis ekonomi terburuk Turki dalam 20 tahun terakhir. Memiliki negara-negara Teluk Arab sebagai sekutu membantu menarik investasi. Turki juga mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan hubungan dengan Mesir dan Israel. Setelah meningkatkan hubungan dengan Uni Emirat Arab, Abu Dhabi mengumumkan dana $ 10 miliar untuk mendukung investasi di Turki dan mengambil langkah lebih lanjut untuk mendukung ekonomi.

Inflasi resmi mencapai 61% yang mengejutkan, tetapi tahun lalu Lira turun 44% terhadap dolar. Angka-angka ini bukan pertanda baik bagi Erdogan. Kebangkitan kekuasaan Erdogan mungkin terancam oleh kesulitan ekonomi negara itu. Turki berencana mengadakan pemilu tahun depan. Sementara itu, Arab Saudi mengalami tahun fiskal yang hebat dengan peningkatan cadangan devisa. Dengan kenaikan harga energi, pendapatan Kerajaan diperkirakan akan melebihi $400 miliar tahun ini. Dengan kata lain, Arab Saudi memiliki modal untuk berinvestasi di Turki.

APA MANFAATNYA BAGI ARAB SAUDI?

Perubahan hati di Arab Saudi terjadi ketika kerajaan berusaha memperluas aliansinya ketika hubungan antara Riyadh dan Washington tegang. Putra Mahkota belum menelepon Presiden Joe Biden secara langsung sejak menjabat lebih dari setahun yang lalu. Banyak Demokrat di Biden secara terbuka mendesak untuk menindak Arab Saudi, mencap Arab Saudi sebagai mitra strategis yang buruk untuk tetap berpegang pada perjanjian yang dipimpin OPEC dengan Rusia, dan kritikus mengatakan pasokan minyak dalam krisis.Dia menyatakan bahwa krisis telah memburuk. Perang di Ukraina.

Waktu rekonsiliasi sekarang lebih masuk akal. Arab Saudi telah mengakhiri embargo satu tahun di Qatar atas dukungan untuk Ikhwanul Muslimin dan kelompok oposisi Islam. Sejauh ini, hubungan antara Arab Saudi dan Qatar telah dipulihkan, tetapi tidak di Turki, sekutu kuat Qatar. Mungkin dorongan terkuat untuk rekonsiliasi adalah bahwa Putra Mahkota menginginkan akhir yang pasti dari skandal pembunuhan Khashoggi yang mengaburkannya dan merusak reputasinya.

Investor dan politisi barat yang terkenal berada jauh dari Riyadh setelah pembunuhan itu, tetapi beberapa kembali ke kerajaan untuk berbisnis. Khashoggi menulis di Washington Post sebuah kolom yang memuji reformasi kesejahteraan Putra Mahkota, mengungkapkan keprihatinan atas penangkapan yang meluas terhadap para kritikus. Pasca-miliarder Jeff Bezos kemudian memulai penyelidikan dan, meskipun banyak pertanyaan yang belum terjawab, menyimpulkan bahwa teleponnya telah diretas setelah menerima pesan dari Putra Mahkota.

BAGAIMANA TURKI MENEKAN PUTRA MAHKOTA?

Otoritas Turki telah memicu kemarahan dan kecurigaan global terhadap Pangeran Mohammed. Turki berbagi nada pembunuhan yang mengerikan dengan intelijen Barat. Ini adalah sinyal bahwa konsulat Saudi tempat dia terbunuh telah dikuping. Intelijen AS kemudian menyimpulkan bahwa operasi itu tidak dapat dilakukan tanpa izin dari sang pangeran. Pangeran Mohammed membantah terlibat.

Erdogan tidak pernah mencalonkan Pangeran Mohammed, tetapi dia mengatakan operasi untuk membunuh Khashoggi diperintahkan oleh “tingkat tertinggi” pemerintah Saudi. Khashoggi memasuki konsulat pada Oktober 2018 dan berjanji akan mendapatkan dokumen untuk menikahi tunangan Turki yang menunggunya di luar. Dia tidak pernah muncul dan tubuhnya tidak pernah ditemukan. Turki telah mengajukan tuntutan terhadap 26 tersangka Saudi yang tidak hadir, tetapi tiga minggu sebelum Perdana Menteri Erdogan dijadwalkan mendarat di Arab Saudi, jaksa Turki menyerahkannya ke kerajaan tempat dia ditangkap untuk mengakhiri kasus. Saya diizinkan. Eksperimen itu dikritik secara luas. Petugas yang mengawasi operasi tersebut tidak pernah dihukum.

APA YANG TERJADI KETIKA DIKASI KERUSAKAN?

Arab Saudi telah memberlakukan embargo informal pada ekspor Turki, secara dramatis membatasi perdagangan bilateral menjadi sekitar $5 miliar. Kerajaan juga untuk sementara waktu melarang siaran opera sabun Turki yang sangat populer yang disulihsuarakan ke dalam bahasa Arab di saluran televisi satelit yang berafiliasi dengannya. Serial drama telah membantu meningkatkan pengaruh budaya Turki di Timur Tengah dan menarik wisatawan dan investasi pemirsa di Turki. Sebelum pembunuhan Khashoggi, investasi di Arab Saudi sekitar $ 2 miliar dan investasi Turki di Arab Saudi sekitar $ 660 juta. Menurut Kementerian Luar Negeri Turki, lebih dari 200 perusahaan Turki beroperasi di negara itu. Setahun sebelum pembunuhan, Arab Saudi membeli lebih dari 3.500 real estate di Turki.

APA IMPLIKASI YANG LEBIH LUAS SEKARANG?

Setelah bertahun-tahun kekacauan di seluruh wilayah, Ikhwanul Muslimin sebagian besar dihancurkan oleh negara-negara otoriter. Arab Saudi dan Uni Emirat Arab sekali lagi paling khawatir bahwa Iran bergerak perlahan menuju kesepakatan nuklir dengan Amerika Serikat yang dapat mencabut sanksi besar. Turki dan Iran bukan saingan, tetapi bersaing untuk mendapatkan kekuasaan di Suriah dan Irak, meskipun berbagi ikatan ekonomi dan perbatasan. Aliansi yang erat antara Turki dan negara-negara Teluk Arab dapat meningkatkan tekanan terhadap Iran. Penahanan

juga bisa meredakan ketegangan Libya dalam sengketa proksi antara Uni Emirat Arab dan Turki. Ini bisa mengantarkan pendekatan kebijakan luar negeri yang lebih realistis oleh negara-negara Teluk Arab dan membantu meringankan isolasi diplomatik Turki dari beberapa negara Barat. Namun, ketidakpercayaan hampir pasti muncul antara Pangeran Mohammed dan Perdana Menteri Erdogan.