Bisnis, Blog, Informasi

Ketahui Budaya Bisnis Turki Sebelum Melakukan Usaha di Negara Ini

www.portturkey.comKetahui Budaya Bisnis Turki Sebelum Melakukan Usaha di Negara Ini. Tahukah Anda tentang budaya bisnis di Turki?

Budaya Bisnis di Turki ditandai dengan: komunikasi bisnis, etika bisnis, etika pertemuan bisnis, magang dan penempatan mahasiswa, biaya hidup, keseimbangan kehidupan kerja dan panduan media sosial.

Turki adalah terletak di titik pertemuan Eropa Tenggara dan Asia Barat Daya. Secara geografis, sebelah barat Bosporus terletak di Eropa dan Turki dikelilingi oleh Laut Hitam, Laut Aegea dan Mediterania. Turki berbatasan dengan Bulgaria di barat laut; Yunani di barat; Georgia di timur laut; Armenia, Iran dan Nakhchivan di timur; dan Irak dan Suriah di tenggara.

Turki berada di Zona Waktu Eropa Timur dan mematuhi EET (UTC +2) selama musim dingin dan EEST (UTC +3) selama bulan Maret hingga Oktober.

Kondisi iklim di Turki bervariasi. Di daerah pesisir, musim panasnya panas dan kering dengan musim dingin yang sejuk dan basah. Daerah tengah memiliki iklim seperti padang rumput dengan musim panas yang kering dan panas serta musim dingin dengan curah hujan yang sangat sedikit.

Turki memiliki populasi sekitar 80 juta orang (perkiraan Juli 2012) dengan Ankara sebagai ibu kotanya. Bagian Eropa Turki (bernama Thrace) mencakup sekitar 3% dari total luas daratan dan terdiri lebih dari 10% dari total populasi. Istanbul sendiri memiliki populasi sekitar 11 juta. Thrace dipisahkan dari bagian Asia Turki oleh Bosporus. Turki dibagi menjadi tujuh wilayah: Marmara, Aegean, Laut Hitam Mediterania (Selatan), dataran tinggi Anatolia, Anatolia Timur, dan Anatolia Tenggara, yang dibagi lagi menjadi 81 provinsi.

Turki adalah bahasa resmi Turki dan 75% dari populasi adalah Turki, 18% Kurdi, dan sekitar 7%-minoritas lainnya. Diperkirakan 99.8% penduduk Turki adalah Muslim dengan 0,2% sisanya terdiri dari Kristen dan Yahudi.

Negara Turki modern, secara resmi bernama Republik Turki, didirikan pada tahun-tahun segera setelah Perang Dunia I. Turki modern didirikan dengan pembentukan Republik pada tahun 1923 oleh pahlawan nasional Turki Mustafa Kemal, yang menjadi presiden pertama Turki dan mendapat kehormatan dengan gelar Atatürk atau ‘Bapak Turki’. Bukti arkeologis menunjukkan bahwa sejarah Turki berawal dari ‘Hittities’ yang menetap di Anatolia dari tahun 2000 hingga 1400 SM.

Turki memiliki ekonomi terbuka dan dianggap sebagai pasar berkembang dengan pertumbuhan tinggi oleh Dana Moneter Internasional (IMF), menjadikan Turki negara industri baru. Mitra dagang Turki adalah Jerman, Irak, Inggris dan Rusia. Ekspor utamanya adalah suku cadang kendaraan, suku cadang mesin, barang dan artikel rajutan dan kaitan.

Xenophobia: menjadi orang asing di Turki

Orang Turki ramah, sopan, dan sangat profesional. Mereka cenderung bekerja sangat keras dan berjam-jam; jadi, mengambil pekerjaan di Turki bukanlah tugas yang mudah bagi orang asing. Otoritas Turki menolak setiap warga negara asing mengambil pekerjaan yang dapat dilakukan oleh warga negara Turki. Jadi, orang asing biasanya dipekerjakan untuk mengajar, bekerja di perusahaan internasional besar atau oleh agen pers yang membutuhkan keahlian asli dalam bahasa asing di salah satu cabang mereka di Turki. Sebelum tiba untuk mencari pekerjaan di Turki, lebih baik mencari dan melakukan kontak dengan perusahaan yang akan menawarkan pekerjaan kepada Anda. Tandatangani kontrak dengan majikan dan kemudian ajukan visa tinggal dan izin kerja Anda.

Umumnya, orang Turki suka berkenalan dengan orang-orang yang akan bekerja dan berbisnis dengan mereka. Mereka kemungkinan besar akan melakukan bisnis dengan orang-orang yang dapat mereka percayai dan orang-orang yang dapat memberikan hubungan jangka panjang.

Bisnis internasional di Turki

Untuk sukses dengan setiap usaha potensial dalam ekonomi baru yang berkembang, memahami budaya Turki, orang-orang, etiket dan cara mereka melakukan bisnis sangat penting. Bagian pertama berfokus pada sikap dan nilai-nilai orang Turki. Etika bisnis kemudian akan diperiksa, memperkenalkan perbedaan budaya dan etika khas yang mungkin Anda temui saat berbisnis di Turki. Bagian kedua membahas pendidikan dan pelatihan di Turki.

Pendidikan umum

Di Turki, sistem pendidikan disediakan oleh pemerintah. Undang-undang baru yang diperkenalkan oleh Majelis Nasional Agung pada Maret 2012 meningkatkan wajib belajar dari 5 menjadi 12 tahun untuk anak-anak dari usia 6 menjadi 18 tahun. Agar siswa dapat melanjutkan studi di lembaga pendidikan tinggi, mereka kemudian diwajibkan untuk mengambil Ujian Masuk Nasional atau ujian OSS.

Lembaga pendidikan prasekolah, dasar, menengah dan tinggi adalah bagian dari sistem pendidikan formal di Turki. Selain itu, ada juga pusat pelatihan yang menawarkan pendidikan informal dan diawasi oleh Kementerian Pendidikan Nasional (MEB) Turki. Pendidikan informal menyediakan layanan bagi mereka yang ingin menyelesaikan pendidikan mereka dan mengajar orang-orang dari berbagai profesi pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk pengembangan pribadi mereka.

Ada biaya kuliah untuk institusi pendidikan tinggi negeri. Namun, siswa dapat diberikan dukungan keuangan, jika mereka tidak memiliki dana yang diperlukan untuk melanjutkan pendidikan mereka. Menurut Statistik Pendidikan Nasional untuk Turki pada akhir tahun 2012, ada “168 universitas di Turki, negeri dan swasta di mana 2/3 adalah Negeri dan 1/3 adalah Swasta”.

Menurut Statistik Pendidikan Nasional, universitas terdiri dari fakultas dan sekolah empat tahun, yang menawarkan program sarjana, dan sekolah kejuruan dua tahun yang menawarkan program pra-sarjana yang bersifat kejuruan saja. Ada juga program magister dan doktor yang dikoordinasikan oleh lembaga untuk studi pascasarjana. Semua program doktor membutuhkan gelar Master dan harus diselesaikan dalam empat tahun. Program doktor terdiri dari kursus, ujian kualifikasi doktor (baik tertulis maupun lisan), dan mempertahankan tesis doktor.

Standar pendidikan

Kementerian Pendidikan Nasional Republik Turki telah meningkatkan kualitas dan akses pendidikan melalui pelaksanaan proyek-proyek yang bertujuan untuk meningkatkan dan memperkuat sistem pendidikan. Tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan kehadiran di wajib belajar dua belas tahun dan juga tingkat penyerapan di tingkat pendidikan lain, terutama di tingkat pra-sekolah. Untuk meningkatkan tingkat pendidikan, banyak usaha dan kerja akan dihabiskan untuk mengembangkan individu yang akan membentuk masyarakat pengetahuan di zaman modern kita. Menjadi negara dengan penduduk muda, pendidikan harus menjadi prioritas untuk masa depan.

Baca Juga: Beberapa Bidang Terkait Industri Texas USA

Isu-isu lain seperti infrastruktur transportasi

Karena posisi geografis Turki, peningkatan transportasi merupakan prioritas baik untuk ekonomi dan pembangunan sosialnya. Dalam beberapa tahun terakhir, Turki telah berinvestasi dalam meningkatkan infrastruktur transportasinya, yang telah berkontribusi pada pengembangan perdagangan dan pariwisata luar negeri.

Bepergian Dengan Angkutan Umum

Turki memiliki layanan bus yang sangat baik, yang merupakan bentuk transportasi umum utama, karena murah dan cukup sering. Ada beberapa perusahaan bus yang memiliki bus modern, tetapi sayangnya sangat sedikit, dan sebagian besar busnya tidak terlalu nyaman.

Istanbul adalah kota metropolitan utama, yang dibagi oleh selat Bosporus antara dua benua dan menjadi tuan rumah bentuk transportasi penting lainnya. Ada kapal penumpang pribadi dan kapal pemerintah kota, yang membawa penumpang dari satu sisi benua ke sisi lainnya. Feri penumpang reguler dan feri cepat juga menyediakan layanan bagi penumpang yang ingin melakukan perjalanan antara pantai Bosphorus.

Tiket atau koin digunakan untuk transportasi umum di Istanbul, namun lebih dari 60% penumpang menggunakan sistem “tiket pintar” (Akbil) dengan chip elektronik. Ada koneksi gratis antara berbagai moda transportasi umum, yang membuat perjalanan menjadi terjangkau.

Bepergian Dengan Kereta Api

Bepergian dengan kereta api tidak begitu populer, meskipun bisa lebih nyaman dan aman dalam kondisi cuaca buruk. Orang biasanya lebih memilih bus karena lebih cepat, lebih murah dan memberikan layanan yang lebih baik.

Pemerintah telah memberikan perhatian dan prioritas khusus pada perkeretaapian. Sejumlah besar investasi telah dialokasikan untuk pembangunan jaringan kereta api berkecepatan tinggi, termasuk terowongan di bawah selat Bosphorus, baik untuk angkutan penumpang maupun barang.

Bepergian dengan Taksi

Ada banyak taksi di seluruh Turki, yang dikenali dari pita hitam dan kuning kotak-kotaknya. Taksi beroperasi menggunakan sistem metering yang dimulai dengan tarif dasar 2,95 TL. Taksi bisa agak mahal dan disarankan untuk menyepakati tarif terlebih dahulu, terutama untuk perjalanan yang lebih jauh. Tip tidak diperlukan, tetapi disarankan untuk meninggalkan kembalian atau mengumpulkan tarif.

Dolmus adalah layanan minibus yang mengangkut hingga 8 penumpang, yang mengikuti rute yang telah dijadwalkan sebelumnya dan mengenakan tarif tetap berdasarkan jarak. Sangat praktis dan dianggap lebih murah daripada taksi.

Bepergian Dengan Mobil

Jaringan jalan Turki terus meningkat. Kota-kota besar terhubung dengan jalan raya dan jalan raya modern yang terpelihara dengan baik. Namun, di wilayah timur dan pedesaan jalan mungkin tidak sebaik itu. Standar mengemudi di Turki tidak terlalu baik dan kecelakaan serius sering terjadi, meskipun ada polisi dan sistem kamera. Disarankan untuk mengemudi dengan sangat hati-hati dan menerapkan teknik mengemudi defensif.

Bepergian Dengan Pesawat

Turki memiliki jaringan lima bandara internasional dan dua belas bandara domestik tambahan yang dilayani oleh Turkish Airlines (THY) dan sejumlah maskapai swasta. Sementara Ankara adalah titik koneksi utama untuk penerbangan domestik, Istanbul adalah bandara tersibuk dan bandara utama untuk rute internasional.

Maskapai lain yang sering digunakan adalah Pegasus, yang sangat terjangkau dan terbang ke banyak tempat lokal dan internasional.

Tabu budaya

Dengan memahami budaya Turki dan mematuhi etiket yang sesuai, Anda bisa mendapatkan rasa hormat dari orang-orang Turki. Menjadi negara Muslim, agama memainkan peran utama dalam kehidupan sehari-hari masyarakat dan juga membentuk nilai-nilai dan cita-cita mereka. Isu-isu tertentu yang dianggap tidak pantas dan harus dihindari saat berkomunikasi dengan orang Turki:

  • Keluarga itu suci; jangan hina keluarganya.
  • Orang-orang Turki berdiri di dekat Anda selama percakapan. Adalah normal di Turki untuk memiliki ruang interpersonal yang sangat sedikit dan bukan sesuatu yang perlu dikhawatirkan.
  • Gestur dan bahasa tubuh tertentu memiliki arti yang berbeda-beda, mulai dari kasar hingga menghina dan menyinggung, sehingga hal-hal berikut harus dihindari:
  • Berdiri dengan tangan di pinggul atau di saku.
  • Menunjuk seseorang dengan jari Anda.
  • Menampilkan telapak kaki Anda.
  • Membuat tanda ‘”OK'” dengan tangan Anda.
  • Membahas bisnis langsung tanpa mengenal pasangan Anda terlebih dahulu.
  • Menggunakan taktik tekanan, seperti memaksakan tenggat waktu.
  • Menunjukkan kurangnya penghargaan terhadap nilai-nilai budaya dan mengadopsi sikap menggurui atau otoriter.
  • Berbicara tentang masalah sejarah yang sensitif, seperti masalah Armenia atau pembagian Siprus.

Memahami budaya Turki, untuk menghindari kesalahpahaman dan menunjukkan kurangnya rasa hormat terhadap kepercayaan dan pandangan Turki, akan membantu mengembangkan hubungan bisnis dan mempertahankan ikatan di masa depan.