Bisnis

Keluarnya Batubara Turki pada Tahun 2030 Dapat Sangat Mengurangi Emisi

Keluarnya Batubara Turki pada Tahun 2030 Dapat Sangat Mengurangi Emisi – Perusahaan bahan bakar fosil di Turki harus bertanggung jawab secara finansial atas eksternalitas mereka sejalan dengan prinsip “pencemar membayar” agar daerah tersebut bebas batu bara pada tahun 2030, menurut laporan baru dari sekelompok organisasi non-pemerintah (LSM) di Selasa. Laporan itu juga berargumen bahwa pemerintah juga perlu mengakhiri subsidi batu bara.

Keluarnya Batubara Turki pada Tahun 2030 Dapat Sangat Mengurangi Emisi

portturkey – Keluarnya batu bara pada tahun 2030 di Turki dapat memastikan penurunan emisi karbon sebesar 82,8% dari sektor listrik antara tahun 2021 dan 2035, meninggalkan emisi pada tingkat 27,6 juta ton CO2 pada tahun 2035, laporan berjudul “Langkah Pertama dalam Jalur menuju a Carbon Neutral Turkey: Coal Phase out 2030” kata. Ini akan menandai penurunan besar-besaran dalam emisi sektor listrik Turki, yang diperkirakan tahun ini menjadi sekitar 160 juta ton CO2.

Baca Juga : Kekhawatiran Kekeringan Semakin Dalam di Danau Tuz Terbesar Kedua di Turki 

Laporan yang disiapkan oleh Europe Beyond Coal, Climate Action Network (CAN) Europe, Sustainable Economics and Finance Research Association (SEFiA), WWF-Turki (World Wildlife Fund), Greenpeace Mediterranean, 350.org dan Climate Change Policy and Research Association, menetapkan bahwa pendapatan dari mekanisme penetapan harga karbon, dikombinasikan dengan penghematan dari pembatalan subsidi batubara, akan menyediakan sarana keuangan untuk memfasilitasi transisi yang adil dan merata untuk industri batubara Turki dekade ini.

“Saat ini tidak ada pabrik batu bara atau pemilik tambang di Turki yang menanggung biaya kesehatan, polusi, atau iklim yang ditimbulkan oleh operasi mereka, dan bisnis mereka yang berpolusi lebih diuntungkan melalui jaminan pembelian dan mekanisme kapasitas,” laporan tersebut menggarisbawahi.

Ditegaskan bahwa ketika operator pembangkit listrik diharuskan menanggung biaya eksternalitas batubara, pembangkit listrik batubara akan menjadi tidak ekonomis, artinya kekuatan pasar saja akan menyebabkan keluarnya batubara domestik pada tahun 2029.

Target netralitas karbon

Di bawah skenario penghapusan batubara dalam laporan tersebut, yang memperkirakan keluarnya batubara pada tahun 2030, emisi karbon dari sektor listrik akan menurun sebesar 82,8% antara tahun 2021 dan 2035, meninggalkan emisi pada 27,6 juta ton CO2 pada tahun 2035. Sebagai perbandingan, skenario bisnis seperti biasa menunjukkan bahwa akan sangat sulit untuk mencapai target netral karbon 2053 Turki jika batubara tetap menjadi bagian dari bauran energinya.

LSM dalam laporan tersebut berpendapat bahwa fokus pada penghentian penggunaan batu bara demi pembangunan pembangkit energi terbarukan hingga 73,6% akan mengatasi harga listrik yang tinggi yang membuat ketahanan energi dan kemandirian energi menjadi sangat penting.

“Penghapusan batu bara dan transisi yang adil ke energi terbarukan dapat dicapai dengan peningkatan pengeluaran tahunan hanya 0,5% dari produk domestik bruto Turki hingga 2029, yang setara dengan €24 miliar (sekitar $27,8 miliar) selama periode tersebut,” laporan tersebut. Namun, direkomendasikan bahwa penghapusan batubara harus mencakup mekanisme transisi yang adil yang menciptakan peluang ekonomi lokal baru dan transisi yang inklusif dan adil bagi mereka yang tinggal di daerah penghasil batubara.

Dukungan dari LSM

Mengomentari laporan tersebut, Duygu Kutluay, juru kampanye Europe Beyond Coal, menyatakan bahwa sudah terlalu lama pencemar di Turki memiliki kebebasan untuk merusak kesehatan lingkungan dan manusia, serta dukungan keuangan untuk melakukannya. “Dengan ratifikasi pemerintah atas Perjanjian Iklim Paris dan target nol bersih baru Turki 2053 yang secara efektif menghancurkan industri batubara, kami akhirnya memiliki harapan untuk masa depan yang lebih bersih, lebih sehat, dan lebih aman.

Baca Juga : Dampak Karbon Dari Direct Energy Centre Tidak Seburuk Yang Diperkirakan

“20 negara Eropa telah berhenti dari batu bara atau mengumumkan rencana untuk melakukannya. Hari ini kami menunjukkan bahwa Turki dapat mengamankan keunggulan teknologi, lapangan kerja, kesehatan dan manfaat keuangan, dan niat baik politik yang luar biasa dengan juga keluar dari batu bara,” katanya. zlem Katisöz, koordinator Kebijakan Iklim dan Energi untuk Turki di Climate Action Network Europe, berkomentar bahwa Turki telah mengambil komitmen yang sangat dibutuhkan untuk aksi iklim pada KTT iklim COP26 yang penting tahun ini.

“Ini membuat peralihan cepat dari batu bara ke energi terbarukan diperlukan, dan studi ini menunjukkan bahwa hal itu dapat dicapai secara teknis dan finansial,” katanya, seraya menambahkan bahwa yang paling penting adalah “merencanakan ke depan untuk dimensi sosial dari transisi ini, jadi mereka yang tinggal dan bekerja di wilayah batu bara berbagi peluang yang akan dibawa oleh revolusi energi terbarukan ini.”

Bengisu zen, direktur Asosiasi Riset Ekonomi dan Keuangan Berkelanjutan (SEFiA), mengatakan bahwa upaya Turki untuk mendekarbonisasi ekonominya akan melindungi perdagangan luar negerinya dalam kondisi persaingan yang berubah sejalan dengan target iklim global, dan meningkatkan reputasinya di antara mitra dagang .