Bisnis

Erdogan Berjanji Untuk Menggandakan Perdagangan Bilateral Pada KTT Turki-Afrika

Erdogan Berjanji Untuk Menggandakan Perdagangan Bilateral Pada KTT Turki-Afrika – Turki bertujuan untuk menggandakan volume perdagangan bilateral dengan Afrika dari $25 miliar menjadi $50 miliar, kata Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan di Forum Ekonomi dan Bisnis Turki-Afrika pada hari Jumat 22 Oktober.

Erdogan Berjanji Untuk Menggandakan Perdagangan Bilateral Pada KTT Turki-Afrika

portturkey – Forum, yang diadakan di Istanbul dari 21-22 Oktober, dihadiri oleh sekitar 3.000 pengusaha dan perempuan dari Turki dan seluruh Afrika, 30 menteri Afrika dan perwakilan organisasi regional. Diselenggarakan oleh Dewan Hubungan Ekonomi Luar Negeri Turki (DEIK) bekerja sama dengan Kementerian Perdagangan dan Komisi Uni Afrika (AUC), Forum tersebut berlangsung di bawah slogan “Memperdalam Kemitraan Turki-Afrika: Perdagangan, Investasi, Teknologi, dan Logistik.”

Baca Juga : Nafsu Perusahaan Italia untuk Berinvestasi di Pasar Turki

Berbicara pada hari pertama Forum, menteri perdagangan Turki, Mehmet Mu, mengingat bahwa volume perdagangan negara itu dengan Afrika telah meningkat ke level $25 miliar saat ini dari hanya $5,4 miliar pada tahun 2003. Dia mengatakan bahwa tujuan Turki di kawasan itu adalah untuk membangun hubungan berdasarkan saling menghormati dan strategi menang-menang. Hari pertama melihat menteri perdagangan, investasi, teknologi dan logistik Turki dan Afrika mengadakan pertemuan tertutup untuk memperdalam kemitraan Turki-Afrika.

Agenda hari pertama juga menjadwalkan pertemuan bilateral dengan para pemimpin bisnis dan menteri, serta diskusi panel tentang peluang yang muncul di bidang pertanian, perawatan kesehatan, dan zona perdagangan bebas regional baru – Kawasan Perdagangan Bebas Benua Afrika (AfCFTA). Hari kedua diselenggarakan sesi yang mempromosikan inovasi, kerjasama perbankan Turki-Afrika, pembiayaan perdagangan dan kepemimpinan perempuan.

“Meningkatkan volume perdagangan Turki-Afrika menjadi $50 miliar harus menjadi tujuan utama kami,” kata ketua DEIK, Nail Olpak, dalam pidatonya di hari kedua Forum. “Menandatangani perjanjian perdagangan bebas, perjanjian untuk saling memperkuat dan melindungi investasi, selain kerja sama dan berbagi pengetahuan di bidang industrialisasi, pertanian, konstruksi, tekstil, dan kesehatan, adalah prioritas kami.”

Tur Afrika Erdogan

Menjelang Forum, Erdogan melakukan tur ke tiga negara Afrika dalam empat hari, bertemu dengan para pemimpin dan investor di Angola, Nigeria dan Togo. Selama kunjungannya ke Angola, presiden Turki mengatakan ada peluang bilateral yang signifikan di sektor energi dan pertahanan, dengan tujuh kesepakatan yang ditandatangani sejauh ini antara kedua negara. Dia juga berusaha untuk membedakan penawaran Turki ke Afrika dari Barat.

“Masih ada orang-orang yang tidak bisa menerima kemerdekaan, kebebasan dan kesetaraan yang diperoleh rakyat Afrika. Kami telah menyaksikan terulangnya gangguan pencernaan ini baru-baru ini,” katanya dalam pidato di parlemen negara itu. “Sebagai Turki, kami menolak pendekatan Orientalis yang berpusat pada Barat ke benua Afrika. Kami merangkul orang-orang di benua Afrika tanpa diskriminasi.”

Negara kedua dalam turnya adalah Togo, di mana Turki baru-baru ini membuka kedutaannya yang ke-43 di Afrika (lihat di bawah). Erdogan disambut oleh Presiden Faure Gnassingbé, yang menjadi tuan rumah jamuan makan malam di mana mereka bergabung dengan Presiden Roch Kaboré dari Burkina Faso dan Presiden George Weah dari Liberia. Perhentian terakhirnya adalah Nigeria, di mana ia menandatangani delapan perjanjian bilateral dengan Presiden Muhammadu Buhari. Nigeria sudah menjadi mitra dagang terbesar Turki di Afrika sub-Sahara, tetapi presiden Nigeria menyatakan keinginannya agar volume perdagangan akan segera meningkat dari $2 miliar menjadi $5 miliar.

Pertempuran untuk hati dan pikiran

Sejak 2009, Ankara telah terlibat dengan negara-negara Afrika, besar dan kecil, dengan kecepatan tinggi, dengan ambisi utama Erdogan di benua yang didorong oleh perdagangan dan investasi, kata Tim Ash, ekonom pasar berkembang di BlueBay Asset Management. “Untuk waktu yang cukup lama Turki sangat fokus ke Afrika. Di bawah Erdogan, kedutaan besar Turki telah berkembang secara besar-besaran secara global sebagai bagian dari upaya mereka untuk meningkatkan perdagangan dan investasi,” kata Ash.

Kemegahan gedung itu telah menambah jumlah kedutaan Turki di Afrika dari selusin pada tahun 2009 menjadi 43 hari ini. Tahun ini, akan dibuka ke-44, di Guinea-Bissau. Kebijakan luar negeri Erdogan juga dibentuk oleh upaya untuk melawan pengaruh yang tumbuh dari kekuatan Islam saingan di Afrika seperti UEA dan Mesir. Dengan hubungan perdagangan historis yang kuat, UEA telah menjadi mitra yang semakin vital bagi benua itu, dan negara investasi terbesar kedua, kedua setelah China, menurut Intelijen fDI Financial Times.

Kesetiaan Ankara dengan Qatar telah mengadu Turki melawan Arab Saudi, Mesir dan UEA dalam “pertempuran hati dan pikiran” di benua itu, kata Ash. Arab Saudi, Mesir dan UEA sangat menentang Ikhwanul Muslimin dan merek Islam politik yang terkait, kata Ash. Doha dan Ankara telah memberikan support buat Ikhwanul Muslimin di Mesir serta mensupport pemberontak yang berjuang buat menjatuhkan Kepala negara Suriah Bashar al- Assad.

Ini telah memanifestasikan dirinya dalam investasi besar-besaran Turki dalam proyek-proyek pendidikan di benua itu, membangun 17 sekolah di Nigeria saja. “Turki telah menjadi investor besar dalam pendidikan. Memperluas pengaruh budaya-agama Turki sebagai saluran untuk meningkatkan perdagangan Turki,” kata Ash. Afrika juga mewakili kisah sukses besar bagi Erdogan ketika ekonomi turis Turki menghadapi pukulan keras dari Covid-19, kata Ash.

“Erdogan memiliki masalah besar di dalam negeri, ekonomi tidak berjalan dengan baik dan Afrika telah menjadi salah satu yang relatif berhasil baginya dalam hal bisnis dan perdagangan. Jadi dia mungkin ingin beberapa pemotretan yang bagus tentang dia berjabat tangan dan melakukan hal-hal di Afrika.

Ketika hubungan Turki dengan Eropa terurai, Ankara sangat ingin mendiversifikasi perdagangannya dari Eropa. Dua pertiga dari pembiayaan investasi perdagangan Turki berasal dari Eropa, tetapi di tengah ketegangan politik Erdogan telah mencoba untuk menyalakan hubungan perdagangan di tempat lain, dimulai dengan Timur Tengah. Hubungan yang memburuk dengan Arab Saudi, UEA dan Mesir, dan situasi keamanan regional yang memburuk memfokuskan kembali pandangan presiden di benua itu.

Baca Juga : Deklarasi Iklim China-AS Menyuntikkan Kepercayaan Dalam Kerja Sama Bilateral di Bawah APEC, Mungkin Lebih Banyak Interaksi dalam Perdagangan dan Militer

“Afrika telah menjadi buah gantung yang relatif rendah, dengan lebih sedikit masalah geopolitik. Jadi Afrika adalah bagian dari taktik diversifikasi ini,” tambah Ash. “Afrika sangat bermanfaat bagi perusahaan Turki, produk manufaktur, makanan, ini adalah pasar yang besar, mereka juga menjadi saluran perdagangan transit dan pelancong dari Afrika.”

Hari ini, sidik jari Turki ada di seluruh Afrika , dari Kigali Arena di Rwanda, stadion terbesar di Afrika timur, yang dibangun oleh perusahaan konstruksi Turki, hingga kolam renang Olimpiade di Senegal, sebuah masjid kolosal di Djibouti dan perangkat keras militer Turki di medan perang Libya. Tetapi sementara sebagian besar negara Afrika telah menyambut kemitraan baru, para ahli bertanya-tanya tentang ambisi jangka panjang di balik strategi Afrika Erdogan.