Bisnis Turki Terkejut Dari Kejatuhan Lira di ‘Laboratorium’ Ekonomi Erdogan

Bisnis Turki Terkejut Dari Kejatuhan Lira di ‘Laboratorium’ Ekonomi Erdogan – Beberapa eksportir mendapat keuntungan dari dolar yang lebih kuat tetapi yang lain mendambakan kepastian dalam menghadapi eksperimen presiden Secara teori, pengusaha Turki Vahit Yilmaz seharusnya diuntungkan dari lira yang lemah: pesanan dari luar negeri membanjiri industri tekstil dan pakaian Turki senilai $30 miliar setelah jatuhnya lira memangkas biaya produksi dalam dolar.

Bisnis Turki Terkejut Dari Kejatuhan Lira di ‘Laboratorium’ Ekonomi Erdogan

portturkey – Tapi hanya ada peluang 50-50 bahwa bisnis grosir pakaiannya akan bertahan dalam 12 bulan ke depan, katanya. Biaya kain, benang, dan input lainnya, semuanya dihargai dalam dolar, telah melonjak, dan produsen dalam negeri seperti Yilmaz di Merter, distrik grosir pakaian jadi Istanbul, bersiap menghadapi musim semi yang bergejolak. “Tekstil Turki semuanya gratis dengan nilai tukar ini,” kata pria berusia 35 tahun itu. “Bisnis super ketika dolar naik terus. Sekarang berbahaya.”

Baca Juga : Pemesanan Tahun Baru Melonjak Karena Orang Iran Berduyun-Duyun ke Van Turki

Recep Tayyip Erdogan telah memimpin penurunan 50 persen dalam mata uang sejak awal tahun setelah ia memerintahkan bank sentral untuk memangkas suku bunga berulang kali meskipun inflasi meningkat. Pada hari Kamis, bank sentral memangkas suku bunga untuk bulan keempat berturut-turut. Lira turun lebih lanjut 7 persen pada hari Jumat menjadi TL16.8. Ini telah jatuh seperlima bulan ini saja setelah jatuh 29 persen pada November. Presiden Turki berpendapat bahwa mata uang yang lebih murah akan membantu negara berpenduduk 83 juta orang itu menikmati ekspor, investasi, dan penciptaan lapangan kerja yang meningkat.

Tetapi para pengkritik presiden mengatakan dia menyerahkan negara itu ke eksperimen ekonomi raksasa. Durmus Yilmaz, mantan gubernur bank sentral, mengatakan bulan ini bahwa dia mengubah Turki menjadi “laboratorium untuk ide-ide gila”. Dalam beberapa bulan terakhir, ketika Erdogan meluncurkan siklus pelonggaran lainnya, ia dilaporkan mengutip transformasi ekonomi China setelah reformasi 1978 sebagai bukti bahwa modelnya akan membuahkan hasil.

Tetapi Ali Akkemik, pakar ekonomi China dan Turki di Universitas Yamaguchi Jepang, mengatakan bahwa meskipun benar bahwa Beijing telah mendevaluasi mata uangnya pada 1980-an dan 1990-an, Beijing telah menerapkan “visi industri” yang jelas yang sangat penting dalam transformasinya menjadi ekonomi terbesar kedua di dunia selama beberapa dekade. “Turki tidak memiliki kebijakan industri yang jelas,” dia memperingatkan. “Kami tidak tahu industri apa yang mereka coba promosikan.”

Seorang bankir yang berbasis di London dengan keahlian di kedua ekonomi yang meminta untuk tidak disebutkan namanya mengatakannya secara lebih blak-blakan. “Gila secara ekonomi untuk berpikir bahwa suatu negara dapat membangun ekonomi berorientasi ekspor hanya di belakang mata uang yang rusak,” katanya. “Jika itu masalahnya, Zimbabwe akan menjadi negara adidaya teknologi.”

Tekad Erdogan untuk terus maju dengan penurunan suku bunga meskipun ada kecemasan dari para pemilih dan komunitas bisnis telah memicu spekulasi di Turki bahwa konstituen tertentu harus mendapat manfaat dari penurunan lira. Tetapi, kata Atilla Yesilada, seorang analis di konsultan Global Source Partners, “ini bukan kebijakan yang menguntungkan konstituen yang dapat diidentifikasi, termasuk keluarganya atau kroni-kroninya”.

Indeks saham acuan Turki jatuh 8,5 persen pada hari Jumat, memicu penghentian sementara perdagangan dan pembatasan lainnya. Beberapa bisnis mendapatkan keuntungan dari penurunan mata uang. “Sebagian besar perusahaan yang terdaftar di Borsa Istanbul mendapat keuntungan dari lira yang lemah,” kata Selim Kunter, seorang analis ekuitas di Ak Yatirim yang berbasis di Istanbul. Dia menunjuk maskapai penerbangan publik, kelompok pertahanan, pembuat mobil dan produsen bahan kimia sebagai perusahaan yang menikmati pendapatan dalam mata uang asing dan biaya staf dalam mata uang lira Turki.

Keberhasilan sektor-sektor tersebut telah membantu mendorong ledakan ekspor, mendorong pertumbuhan ekonomi yang diperkirakan akan melebihi lebih dari 9 persen tahun ini. Tetapi kemungkinan akan datang dengan biaya inflasi 30 persen atau lebih di bulan-bulan mendatang, merugikan tidak hanya bisnis yang bergantung pada energi dan bahan baku impor tetapi juga orang Turki biasa yang sudah berjuang dengan biaya hidup yang melonjak.

“Erdogan memprioritaskan eksportir daripada rumah tangga,” kata Jason Tuvey dari konsultan Capital Economics. “Jika Anda memikirkan basis dukungannya, itu tidak masuk akal sama sekali.” Banyak eksportir besar juga kritis terhadap volatilitas mata uang, yang menurut mereka mempersulit penetapan harga produk dan rencana mereka ke depan. Tusiad, sebuah kelompok yang mewakili perusahaan industri besar yang menyumbang 85 persen dari perdagangan luar negeri Turki, tidak termasuk energi, telah memperingatkan bahwa yang paling dibutuhkan dunia bisnis adalah stabilitas.

Musiad, sebuah asosiasi bisnis yang memiliki hubungan dekat dengan partai yang berkuasa, baru-baru ini menambahkan suaranya ke dalam keresahan dalam kritik langka terhadap pendekatan presiden. “Seorang pengusaha perlu tahu berapa nilai tukar dalam waktu dua sampai tiga bulan dan berapa banyak yang akan naik,” Mahmut Asmali, presiden kelompok itu, mengatakan kepada surat kabar bisnis Turki Dunya pekan lalu. “Grafik nilai tukar seharusnya tidak terlihat seperti grafik seseorang dengan tekanan darah tinggi.”

Meskipun penjualan rumah meningkat pesat, sektor konstruksi, yang memiliki hubungan dekat dengan Erdogan dan pejabat partai berkuasa lainnya, juga mengeluh. Angka-angka dari industri, yang mewakili sekitar 5 persen dari ekonomi Turki, telah memperingatkan bahwa sektor ini sedang dihancurkan oleh tingginya biaya bahan baku dan energi, yang keduanya naik lebih dari 90 persen tahun ke tahun di bulan November.

Baca Juga : 10 Tips untuk Bisnis Anda untuk Tahun Depan

Erdogan hanya “tidak memiliki rencana permainan”, kata Yesilada, menunjuk pada fakta bahwa pihak berwenang Turki telah menghabiskan beberapa miliar dolar untuk mempertahankan lira dalam beberapa pekan terakhir sambil secara bersamaan memuji nilai mata uang murah. “Kita bisa mendiskusikannya selama berjam-jam. Tidak ada yang masuk akal,” kata Yesilada. “Tidak ada logika apapun.” Yilmaz, produsen pakaian, mengatakan penjualan domestik yang biasanya menjadi setengah dari bisnisnya sudah ‘mati’.

Dia berharap penjualan asing bisa mengimbangi kerugian. Tapi dia memperkirakan bahwa setengah dari tetangganya di Merter akan pergi dalam waktu enam bulan, didorong oleh sewa yang ditetapkan dalam dolar meskipun ada larangan praktik. “Saat ini, saya optimis kita akan melewati badai ini,” katanya. “Tapi aku juga bisa segera pergi.”